1/02/2018

Probablity - Kalau

It's been awhile. Kalau, andai, if, what if. Ini semua ayat yang sering dikeluarkan apabila kita menghadapi situasi sempit atau sebaliknya. Suka juga saya berfikir tentang perkara ini dalam aspek kalau dan probability dalam sesuatu keadaan. Sering kali kita terfikir kalau itu, kalau ini, tapi adakah kita fikir probability ataupun kemungkinan yang terjadi dari kalau itu dan ini terjadi?.



Menarik perhatian saya apabila berfikir tentang kemungkinan dalam sesuatu situasi yang kita selalu kalau ini, andailah. Sebagai contoh, kita menghadapi situasi sempit, tetapi kita berkata, kalaulah aku buat ini, buat itu, sudah tentu situasi sempit ini tidak berlaku. Tapi, ada tidak kita berfikir, kalau situasi itu terjadi dari kalaulah, adakah sama keputusan yang kita fikirkan sebelum ini?. Maka dari kalaulah itu, akan lahir lagi probability yang lain yang mungkin kita sendiri tidak terfikir. Unik bukan?.

Ianya sangat menarik untuk melihat satu aspek sesuatu perkara yang kita mahu tetapi probability/kemungkinan darinya sangat luas. Malah lagi membabitkan perkara yang besar, atau jangka masa yang jauh. Suka juga saya melihat dari sudut pasangan, setiap manusia ada pasangan masing-masing, dalam masa yang sama itu wujudnya perkara yang tidak elok, bersengketa dan sebagainya. Ada mungkin kita terfikir andailah aku berjumpa yang lagi baik, andailah sebagainya. Kita mungkin menyangka ianya akan menjadi lebih baik dari andailah itu, tetapi kita tidak nampak ada mungkin keputusannya lagi teruk dari apa yang kita alami sekarang ni. Banyak lagi perkara yang boleh dijadikan contoh untuk kita lihat dari andailah atau kalaulah yang kita andaikan keputusannya seperti apa kita sangka sedangkan terdapat beribu kemungkinan dari andaian itu.



Saya yakin ada term tentang perkara ini di topik psikologi tentang interaksi manusia dan sekeliling. Baru ini juga saya ada membaca buku mengenai Rational Emotive Behaviour Therapy yang berkisahkan tentang cara seseorang menerima maklumat berdasarkan perspektif mereka. Dari itu juga saya mendapat idea dimana kalaulah, andai dan sebagainya ada juga menyumbangkan kepada struktur pemikiran seseorang malah boleh membawa kesan buruk pada fikiran mereka apatahlagi dengan dunia sekarang yang penuh cabaran. Penyediaan minda menjadi faktor utama dalam menerima situasi dan penting juga menyediaan struktur yang kukuh setelah menerima maklumat dan keputusan sesuatu perkara.

Jika difikirkan dari sudut lain iaitu Agama, saya agak tertarik dengan beriman kepada qada' dan qadar dimana setiap sesuatu itu ada hikmahnya dan kebaikkan untuk seseorang samada baik atau buruk. Malah di dalam al-Quran ada disebut mengenai akibat keputusan pada seseorang itu seperti benda yang baik itu mungkin buruk dan yang buruk itu mungkin ada baik. Dari sini saya nampak bagaimana sangat berkait dengan cara pemikiran disebut diatas berkaitan kalaulah, andai dan sebagainya dimana kita mungkin berfikir sedemikian dan menyangka perkara yang disangka akan berlaku, tetapi banyak lagi perkara boleh berlaku. Maka, berbalik pada topik ini boleh juga dikaitkan dengan Agama menyuruh kita terima sesuatu sebagai hikmahNya dan pilihanNya selepas kita cuba yang sebaiknya. Ada mungkin ia baik untuk kita walaupun pahit sebab jika kita mencari kalaulah, andailah itu tidaklah seperti kita sangka. Ini hanyalah pendapat saya, mungkin salah atau betul, tapi saya cuba mencari kaitan antara topik penulisan ini



Suka saya berkongsi topik ini kerana perkaitannya antara satu sama lain dalam hidup, cara berfikir, agama dan bagaimana menariknya struktur pemikiran ini. Dimana kemungkinan yang terjadi ada 1,000 kemungkinan tetapi yang terjadi hanya satu, tetapi kita fikir andai, kalaulah itu terjadi cuma satu dalam 1,000 kemungkinan lagi, adakah ianya akan terjadi seperti kita fikir?. Perlukah kita fikir kalaulah, atau andailah, atau sepatutnya dan sebagainya?
© Titian Tajdid 2014