11/26/2011

Ramai Manusia Keliru Status, Bercinta Seperti Sudah Berkahwin

Pelik, pelik dan pelik.. Ungkapan yang terdetik di mindaku ini melihat gelagat remaja sekarang ini yang bercinta atau kata nama lain Ber'couple'.. Semestinya bercinta semasa itu satu anugerah daripada Allah yang sukar kita tolak kan?..

Bila bercinta segalanya manis, seperti dunia ini kita yang punya..


Ayat yang biasa diungkapkan, tatkala manis bercinta. Tepuk dada, tanya iman. Mampukah kita hendak bercinta jika cinta kita pada ilahi belum kukuh dan adakah cinta kita kepada manusia akan lebih kukuh??..


Berkenaan dengan tajuk diatas, 'Ramai Manusia Keliru Status, Bercinta Seperti Sudah Berkahwin'. Kekeliruan status, itulah yang boleh diungkapkan bagi mereka yang beraksi bersama pasangan bercintanya yang belum sah ikatannya. Dengan kata lain ber'couple' . Yeah, tidak salah untuk bercinta sesama insan kerana Allah memberikan perasaan itu untuk manusia. Tapi ramai yang salah menggunakan perasaan tersebut. Malah diluahkan kearah kemaksiatan dan penzinaan.


'Bercinta Seperti Sudah Berkahwin??'

Yup, sedar tidak perlakuan sesetengah hamba Allah yang bercinta mengalah orang berkahwin. Berpelukan, bersentuhan di khalayak ramai sehingga hilang semua perasaan malu. Yelakan, dunia ibarat kita yang punya ketika manis bercinta, sampai lupa dunia ini cuma sementara je. Dosa dan penyesalan setiap perlakukan dilupakan. Apa yang dilakukan semua manis belaka tanpa menyedari kesan dan akibatnya. Tapi ada juga orang berkahwin yang bermanja dan bereaksi seperti orang yang baru bercinta. Malah itu yang digalakkan kerana dapat menghindari zina dan maksiat.
'Ala, Orang bercinta, biasalah, mestilah reaksi macam tu, Apa ada hal'

Diakhirat kelak, cubalah berkata seperti berikut dan apa reaksi yang kita dapat?. Itulah manusia, yang hanya tau mengiku nafsu sahaja. Mereka berkata semuanya seronok tatkala menjadi hamba kepada nafsu sendiri.

'Tepuklah dada, tanya iman kita, tidak salah untuk bercinta tapi biarlah berpada.'

Sememangnya agak 'Annoying' melihat perbuatan remaja sekarang ini yang bereaksi mengalahkan orang berkahwin dan agak simpati kepada mereka kerana mempunyai sindrom 'Kekeliruan Status'. Apa yang cuba disampaikan pada entri ini ialah lihatlah diri kita bila bercinta, jangan menaburkan tahi kepada disendiri dan orang berdekatan dengan perlakukan kita yang hanya mengikut nafsu.

*Couple pada entri ini merujuk kepada pasangan belum berkahwin. Tiada kena mengena samada hidup mahupun mati. Kecuali mereka yang mempunyai sindrom 'Kekeliruan Status'.


Sekian Assalamualaikum.


11/02/2011

Sahabat Biar 1, Tetapi Dapat Menandingi 1000 Yang Lain


Assalamualaikum. Sahabat atau dengan nama lain kawan atau member. Dalam hidup kita ni, memang sukar untuk hidup keseorangan malah semua orang ada sahabat dan Rasulullah sendiri mementingkan sebuah persahabatan malah dituntut juga oleh Agama. 

“Sebaik baik sahabat di sisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap temannya dan sebaik baik jiran di sisi Allah ialah orang yang terbaik terhadap jirannya.” (Hadis riwayat al-Hakim)
 
Tapi kita sedar atau tidak, zaman sekarang ini bukan seperti zaman dahulu, sahabat zaman Rasulullah sangat-sangat setia dan mementingkan persahabatan. Kini?. Apa yang kita dapat?. Back Stabber?. Pencukur? Talam 2 muka?. Sakit hatikan bila kita mendapat kawan begini?.
 
Habis tu?. Macam mana nak dapat sahabat yang betul-betul mengenal erti persahabatan?.

Nak dapat kawan yang betul-betul menghargai kawan yang lain memanglah sukar. Sebab kita sendiri pun masih teragak-agak dalam mengenali erti persahabatan Sebab itulah Sahabat Biar 1, Tetapi Dapat Menandingi 1000 Yang Lain. Dalam seribu kawan kita, mesti ada 1 yang betul-betul ikhlas nak bersahabat. Tapi kita sedar atau tidak?. Sahabat yang sentiasa mengambil berat, sentiasa memikirkan perihal kita dan sentiasa bersama walaupun kita senang ataupun susah ada dikalangan 1 ribu tersebut.

Seorang sahabat yang baik tidak boleh diambil kira dari kata-kata sahaja seperti 'Saya kawan baik awak' atau 'You are my best friend forever' . Ianya berlaku keatas tindak tanduknya sendiri. Sebagai contoh, ketika kita sakit dan berjauhan dari keluarga, kita lihat sahaja sahabat mana yang datang kepada kita, bertanyakan kesihatan kita dan menjaga kita. Rasanya dalam seribu itu ada yang datang kepada kita?.. Cuba pula situasi kedua, kita berwang, kita kaya dan mencari sahabat. Rasanya dalam seribu itu ada yang datang kepada kita?.. Atau akan ada lebih lagi datang mendekati kita?.

Tepuk dada, Tanya iman, Kuatkah iman kita untuk menjadi sahabat yang baik. Sahabat yang mementingkan erti persahabatan dan menjaga silaturahim antara sahabat seagama dan melupakan semua perkara duniawi dan nafsu?.. Dalam islam juga sangat-sangat mementingkan dalam pemilihan sahabat.

"Bersahabat dengan orang yang soleh dan dengan orang yang jahat persis seperti berkawan dengan pengedar minyak wangi dan tukang besi (yang menghembus bara api). Pengedar minyak wangi sama ada ia memberi anda sebahagian atau anda membeli bau-bauan daripadanya atau sekurang-kurangnya anda mendapat juga baunya. Manakala tukang besi pula samada ia menyebabkan baju anda terbakar atau anda mendapat bau yang hapak." (Riwayat Abu Daud)

Pilihlah kawan yang memberi kewangian kepada diri kita bukan yang akan membakar kita dan meninggalkan bau yang hapak malah yang lebih teruk akan membuatkan kita di pandang tidak elok dari pandangan Allah S.W.T. Tidak mahu bukan?.

Oleh itu, sentiasalah muhasabah diri kita, lihat sekeliling dan berdoalah semoga kita sentiasa mendapat sahabat yang 1, tetapi dapat menandingi 1000.

Memang benar Berkawan biar seribu, berkasih biar satu.”. Tapi, yang lebih tepatnya ialah 'Berkawan biar satu, berkasih biar satu, tetapi menandingi seribu kawan dan kekasih.

Semoga kita semua dianugerahkan sahabat yang setia dunia dan akhirat. InsyaAllah


Sekian.Assalamualaikum



11/01/2011

Hijab, Kenapa Tak Nak Ikut? Tuhan Suruh Tak Ikut, Nak Ikut Siapa?


 Assalamualaikum, kita sering kadang kala lihat di facebook, ramai dikalangan mutiara-mutiara islam sayangnya tidak bertudung, kenapa ya?.. Adakah mereka rasa mendedahkan aurat itu sesuatu yang menyeronokkan?. Tidakkah mereka sedar siapa yang mereka akan tarik dan menghalang seseorang ke syurga. Terdapat 4 golongan lelaki yang ditarik ke neraka oleh perempuan :

1. Ayah

Seorang bapa yang gagal mendidik anaknya dari segi agamanya dan yang paling penting ialah dapat bab aurat akan ditarik ke neraka kerana gagal mendidik anaknya. Seorang bapa yang membiarkan anaknya mendedahkan auratnya dan hanya memberi kemewahan dunia.

2. Suami

Seorang suami yang gagal mengawal tindakan isterinya. Bergaul bebas, mendedahkan aurat, membuka aib keluarga dan tidak menjalan tanggungjawab sebagai isteri akan terkena tempiasnya kepada suami kerana tanggungjawab suami untuk mendidik isterinya.

3. Abang

Tatkala seorang ayah meninggalkan anaknya, maka tanggungjawab terjatuh pada abang-abangnya. Abangnya yang membiarkan adiknya bertempiaran, menunjuk auratnya, akan di tarik oleh adiknya sendiri di akhirat kelak.

4. Anak Lelaki

Seorang anak lelaki yang tidak dapat membantu ibunya sendiri untuk menutup aurat dan menghindari perkara mungkar akan menjadi faktor dia akan di tarik ke neraka. Tanggungjawab seorang anak lelaki itu akan di soal dan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak.

Firman Allah S.W.T; "Hai anak Adam, peliharalah diri kamu serta ahlimu dari api neraka dimana bahan bakarnya ialah manusia, jin dan batu-batu" 

Wahai permata-permata mutiara islam diluar sana, sedarlah, bukan anda sahaja yang menanggung akibatnya, malah Ayah, Suami, Abang dan Anak Lelaki akan ditarik juga. Kerana Allah menjadikan makhluknya saling perlu memerlukan antara satu sama lain, yang cantik untuk yang buruk, yang kaya untuk yang miskin, lelaki untuk perempuan. Dan apabila mereka tidak menjalankan tanggungjawab, Apa akibatnya?..

Dalam dunia kini pun ada juga manusia yang keliru, siapa yang perlu mereka ikut dan siapa yang perlu mereka tidak ikuti. 

Ada yang ikut cakap pakwe, tapi cakap mak ayah di ketepikan.

Ada yang ikut cakap kawan, tapi cakap mak ayah diketepikan. 

Ada yang ikut cakap kawan, pakwe, BFF tapi perintah Allah diketepikan.

Sebab apa mereka banyak mengikut orang-orang ini dan sukar mengikuti perintah Allah dan kata ibu bapa?.. Pada entri akan datang akan di ceritakan lebih lanjut kenapa mereka banyak mengikut kata 'orang-orang' ini selain daripada perintah Allah dan kata ibu bapa.

Sekian. Assalamualaikum

10/30/2011

Saya Tak Boleh Terima Awak, Sebab Awak Terlalu Baik Untuk Saya


'Saya Tak Boleh Terima Awak, Sebab Awak Terlalu Baik Untuk Saya'. Itulah ungkapan yang selalu digunakan oleh seseorang untuk menolak. Adakah dengan berkata begitu hati lelaki/perempuan itu akan tenang dan terima dengan redhanya?. Adakah dengan menerima orang yang baik adalah buruk untuk seseorang itu?. Adakah seseorang perempuan/lelaki itu tidak ingin berubah jika dia menolak seseorang itu sebab dia baik?.. Antara persoalan yang bermain di fikiran mereka yang ditolak.

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)” (An-Nur 26)

Ya, Kata-kata Allah sememangnya benar dan tidak boleh membangkang. Allah S.W.T lagi luar pengetahuan dan lagi maha bijaksana. Tapi kita sebagai makhluknya, perlulah mengambil setiap detik pengajaran dan tauladan dari setiap titik ayat tersebut. Maksud ayat diatas ialah Allah mahu makhluknya berubah. Berubah untuk menjadi baik dan mendapat zuriat yang baik. Kita tidak boleh nak melabelkan diri kita sebagai jahat dan menolak orang yang baik. Sebab apa?. Sebab kita rasa kita ni jahat dan kahwin dengan orang jahat je. Silap. Allah mencipta yang kaya untuk membantu yang miskin, Allah mencipta yang pandai untuk membantu yang kurang pandai, Allah mencipta manusia untuk menyembah Allah, Allah mencipta bumi untuk manusia duduk.

Tapi, tidakkah pelik jika manusia itu jahat dan Allah mahukan dia bersama yang jahat dan meluaskan lagi empayar jahatnya?.. TIDAK!... Apa yang Allah hendak sampaikan ialah mahu manusia berubah mengejar yang baik dan menghindari kejahatan. Manusia sendiri sudah boleh berfikir dan memilih jalan yang mana menuju kejayaan dan jalan yang mana menuju kesengsaraan. Sebagai contoh, ada juga seseorang yang baik itu berkahwin dengan wanita yang kurang baik, sebab apa?. Sebab Allah mahukan hambanya membimbing wanita tersebut ke jalan yang baik. Allah suka yang baik, Allah memilih yang baik.

Konklusinya, fikirlah yang terbaik dan setiap perkara yang kita terima tu mesti ada risikonya. Jangan takut untuk menerima risiko tersebut dan sampai satu masa, kita akan menjumpainya kembali sebab itulah lumrah kehidupan. Bak kata pepatah 'What Goes Around, Comes Around'.

Sekian. Assalamualaikum

10/29/2011

Siapa Diri Kita? Apa Potensi Kita? Adakah Kita Kenal Diri Kita?

 
Assalamualaikum.. Pernah tidak kita duduk dan berfikir, siapa diri kita?.. Apa potensi kita?.. Apa kelebihan kita?.. Kita ni kenal tidak diri kita?.. Atau kita hanya tau nama dan no. ic kita sahaja.. Ada sesetengah orang yang masih lagi mencari-cari identiti diri mereka. Dan mereka selalu berada di dalam kekeliruan dan selalu menyalahkan diri sendiri tatkala musibah menimba mereka.

'Kenapa?.. Kenapa aku selalu jadi mangsa??. Kenapa nasib aku malang sejak 20 tahun lepas??.. Kenapa?. Kenapa?. Kenapa?.

Kenapa itu bukanlah jawapan. Jawapannya terletak pada diri anda. Anda yang menentukan apa yang akan terjadi pada diri sendiri. Kenapa selalu bernasib malang?.. Kerana anda tidak tahu apakah potensi diri anda  dan tidak mengenali diri sendiri. Jika kita tahu apa yang kita mampu, badan, otak, akal kita akan bertindak secara rasional dan kita tidak akan menimpa segala kemalangan.

'Habis tu, macam mana nak kenal dan tahu potensi diri kita?'

Sedar atau tidak, sebenarnya daripada kecil kita tahu kita mampu buat apa. Kita tahu apa yang kita boleh buat dan apa yang kita tidak boleh buat. Tapi sedar atau tidak kadang kala diri kita sendiri yang menolak potensi kita oleh kerana kita selalu berkata 'Tidak mungkin, Takkanlah, Ish,susah ni,' sebab kita takut. Takut nak mengambil risiko dalam merubah diri kita dan mencuba sesuatu yang baru untuk dijadikan potensi dalam hidup kita.

Aku kadang kala suka duduk berseorangan dan berfikir, muhasabah diri, apa yang kita lakukan hari ini, semalam, minggu nie, bulan lepas, tahun lepas dan sepanjang hidupku. Pepatah ada menyebut 'Semalam sejarah, hari ini mencipta sejarah, esok penentu sejarah'. Aku sentiasa cuba hendak mencipta sejarah untuk diingati masa depan agar manis tatkala dikenangkan kembali. Tapi apakan daya, di dunia ini bukan aku sorang je yang duduk, pelbagai lagi rintangan yang perlu dihadapi dan pelbagai persoalan yang belum aku jumpa jawapannya.

Aku percaya, sungguhpun sesetengah orang itu dilahirkan samada miskin, cacat atau serba kekurangan dari segi fizikal mahupun mental. Mereka mempunyai potensi mereka sendiri, apa yang mereka mampu buat. Dan adakah mereka mahukan melaksanakan potensi dan bakat terpendam didalam diri mereka?.. Tepuk dada, tanya iman. Iman yang teguh akan membimbing kita ke jalan yang betul. Tidak mustahil jika selama 20 tahun keluarga itu susah dan secara seminggu boleh menjadi kaya. Sebab apa?. Sebab dia sedar bahawa setiap ciptaan Ilahi ini terdaapt keistimewaan masing dan Allah hanya membantu kaumnya yang ingin berubah.

Sekian. Assalamualaikum.

Kata Pembuka Bicara Cerita

Assalamualaikum, kata-kata pembuka bicara cerita, sudah lama aku membuat blog, tapi disaat ini aku terdetik idea untuk berbicara tentang kisahku, hidup perjalananku, sedih peritku. Dalam blogku ini tiada perkara yang boleh mencontengkan arang dimuka sesiapa dan hanya luahan pemikiran akal dan diturunkan ke tangan ku untuk menulis. Setiap 'pressure' yang diberikan keatas keyboard ini akan diluahkan ke dalam blog ini. Siapa aku?. Biarlah tiada siapa tahu. Blog ini hanya ada tulisan, dan kata-kata sahaja. Tiada iklan, tiada perkara menjengkelkan.

Setiap saat kepada pembaca ku, diambilkan iktibar dan dijadikan tauladan dan dibuatkan sempadan. Ayat-ayatku mungkin tidak menepati keperihatinan tatabahasa tapi itu cara aku menyampaikan kisahku. Terlebih dahulu jika aku menggunakaan bahasa 'English' dan mungkin pencinta bahasa orang putih berasa tidak selesa dengan grammarku, harap maaf kerana itu caraku dan itu penulisan ayatku.

Serba sedikit tentang aku, seorang hamba Allah yang suka menaip dan meluahkan sesuatu pada alat yang bercahaya ini. Mungkin aku ini 'Geeks' tapi itulah aku. Sebagai penutup, Harap Maaf jika ayat ku kurang menyenangkan kerana itulah juga aku. Tiada topeng, Tiada talam dua muka, hanya aku. Jika mahu mengikuti ayat-ayat ku boleh la 'Follow' blogku ini. Assalamualaikum
© Titian Tajdid 2014