5/09/2012

Kau Tu Berlagak Baik, Nak Tegur Aku, Tapi Kau Lagi Teruk!



Nauzubillah, itu ungkapan pertama yang terdetik tatkala orang yang baik cuba menegur sahabatnya yang lain mendapat jawapan 'Kau Tu Berlagak Baik, Nak Tegur Aku, Tapi Kau Lagi Teruk!'. Adakah salah untuk menegur?. TIDAK!. Malah, dakwah itu salah satu daripada tuntutan kita sebagai orang islam. Tidak kisah bagaimana rupa bentuk dan perangai kita, kita juga berhak untuk berdakwah dan menegur. Kenapa pula tiba - tiba kita nak tegur orang?
"Dan Kami tidak mengutuskan seseorang Rasul melainkan dengan bahasa kaumnya supaya ia menjelaskan (hukum-hukum Allah) kepada mereka. Maka Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), juga memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana."  - Surah Ibrahim Ayat 4

Sesungguhnya Allah sahaja yang berhak memberi hidayah dan dijugalah yang mampu menyesatkan. Kenapa kita nak tegur orang?. Sebab Allah memetikkan hati kita ini agar menegur sesuatu yang salah dimana Allah membimbing kita supaya tidak menyukai sesuatu perkara itu dan kemudian kita menegurnya. Ya, kita merupakan hamba yang tidak pernah lari dari dosa. Tidak bermakna kita ini sentiasa dipandang hina. Usah menghakimi seseorang yang menegur kita membuta tuli tanpa kita sedari sebenarnya kita sendiri mencontengkan arang dimuka sendiri.

Anda yang ditegur kira beruntung dan anda yang menegur itu beruntung. Anda yang ditegur dapat mengingati diri sendiri dan akan yang menegur akan mengingati diri sendiri. Akan tetapi, pemikiran masa kini dimana 'Jangan Jaga Tepi Kain Orang Lain' . Pemikiran yang SALAH!. Jika mereka nak jaga tepi kain sendiri je, rasanya islam takkan tersebar, sebab semua nak jaga diri sendiri. Tahukah anda, Ibu Bapa itu akan ditarik ke neraka jika anaknya membuat tingkah laku yang boleh menarik ibu bapa mereka ke neraka. Disebabkan pemikiran 'Jangan Jaga Tepi Kain Orang Lain' Kain sendiri yang terbakar. Macam mana?.

Tatkala kita ditegur, lihat semula diri kita,
Ya Allah, Sesungguhnya orang yang menegur itu kerana Allah memberinya petunjuk agar jangan dirinya berkelakuan begitu, manakala aku?. Aku sendiri melakukan kesalahan tersebut dan hanya sedar setelah Kau menunjukkan hambamu itu untuk menegur aku.

Sama-sama mendapat manfaat dari apa yang berlaku, jangan mudah sangat kita hanya menghakimi satu pihak. Dalam Setiap perbalahan itu bukan hanya 1 pihak sahaja yang salah. Akan tetapi kedua - duanya salah!. Salah sebab ape?. Salah mereka berdua pihak yang menjadikan ianya satu perbalahan. Sepatutnya tak terjadi perbalahan, malah perlulah bertolak ansur antara satu sama lain.

Sentiasalah kita bersangka baik dan sentiasa mengambil sesuatu yang berlaku itu ada baiknya. Sesuatu musibah itu mengajar kita lebih baik, bukan lebih buruk. Allah memberi petunjuk kepada hambanya dalam pelbagai cara. Bersangka baik kepada Allah akan menampakkan kita sendiri apakah petunjuk yang Allah beri.

Setiap hari kita melakukan kesalahan, adakah setiap hati juga kita mahu bergelimpangan dengan dosa?. Meninggikan diri supaya sukar ditegur dan meng-egokan diri bahawasanya sentiasa benar dan tidak mahu menerima nasihat?. Muhasabah diri kita bila ditegur dan berterima kasih jika ditegur.
Sedangkan pada zaman pemerintahan Saidina Umar, Beliau sangat suka sahabatnya dan rakyatnya menegur kerana ianya akan mengingatinya dan tidak alpa. Maka menjadikan Beliau seorang yang tawadu' dan sentiasa merendah diri. Sering kali menanyakan kepada sahabat 'Apakah sahabat nampak buruk pada dirinya' agar Beliau sentiasa dapat memperbaiki dirinya Sendiri.

InsyaAllah semoga kita semua dibukakan hati dan dilapangi hati agar mendapat hidayah Allah dan sentiasa diberi petunjuk dalam setiap tindak lakuan kita. Sekian. Assalamualaikum. :)

1 comments:

  1. [...] hambanya mengambil pengajaran daripadanya. Sesungguhnya Allah maha bijaksana lagi maha mengetahui. Bukalah hati kita untuk ditegur insyaAllah ada [...]

    ReplyDelete

© Titian Tajdid 2014