5/13/2012

Muhasabah, Sukarnya Kita Untuk Bersangka Baik



Assalamualaikum, syukur alhamdulillah masih bernyawa sehingga saat ini sehingga dalam menaip atau membaca post ini. Semoga kita semua sentiasa berada dibawah petunjuk Allah dan dipermudahkan segala urusan. InsyaAllah. Hari ni saya nak berkongsi sedikit mengenai bersangka. Terbahagi kepada dua, iaitu buruk dan baik. Sudah semestinya semua tahu apa itu buruk dan apa itu baik dan buruk itu memberikan kebaikkan dan baik itu akan memberikan lebih banyak kebaikkan.


Dalam seharian kita hidup dan Alhamdulillah sehingga hari ini kita masih bernyawa, hampir seluruh masa kita akan bersangka. Ketika hendak pergi ke tempat kerja kita akan bersangka samada jalan sesak atau tidak, membeli makanan di kedai, samada sedap atau tidak dan sebagainya. Akan tetapi, dalam banyak sangkaan kita itu, berapa banyakkah sangkaan baik dibandingkan dengan sangkaan buruk?.

Situasi 1:
Ali membeli gula-gula lalu dibawa ke sekolah. Kemudian Abu melihat bungkusan gula-gula itu lalu terdetik dihatinya 'Ali ni nak berlagak bawak gula-gula ke?,' atau 'ish, mana boleh makan gula-gula disekolah'.

Situasi 2:
Ali membeli gula-gula lalu dibawa ke sekolah. Kemudian Abu melihat bungkusan gula-gula itu lalu terdetik dihatinya 'Eh, Ali membawa gula itu kenapa ye?, mungkin kerana mahu memberi kepada rakan-rakan' atau 'Alhamdulillah, Ali membawa gula itu kerana cikgu memesannya membawa untuk diberikan hadiah kelak tatkala quiz akan dilakukan'.

Mana 1 situasi kita?. Sejujurnya bagi diri saya, posisi saya di Situasi 1, kerana saya juga kadang kala terdetik sangkaan buruk di fikiran ini. Akan tetapi, saya tahu, ramai lagi yang memilih Situasi 2 kerana itulah yang sebaiknya. Bersangka baik.

Memang sukar untuk bersangka baik, sememangnya satu cabaran untuk kita. Tetapi banyak keburukkan didalam bersangka buruk itu, boleh membuahkan perasaan hasad dengki yang kian popular masa kini dan sebagainya. Malah akan menjadikan diri kita sendiri lebih buruk dari orang lain.

Bukanlah hak kita untuk bersangka buruk dan memburukkan seseorang itu dengan hanya menampakkan dari segi fizikalnya sahaja. Iaitu tidak nampak. Hak untuk menilai seseorang itu hanya terletak pada Allah. Apakah pangkat atau darjat kita sehingga mudah untuk menilai yang buruk bagi orang itu sedangkan yang zahirnya mereka melalukan yang baik?

Sungguh kita tidak ada hak untuk mengatakan seseorang itu buruk atau sebagainya melainkan Allah kerana Dialah yang mengetahui setiap hambanya dari dalam sehingga luar dan apa yang kita tidak nampak. Hak kita hanya bersangka baik kerana itu yang terbaik. Melainkan jika kita sudah nampak seseorang itu melakukan perkara yang melanggar perintah Allah secara zahirnya dan mengakibatkan hatinya juga melanggar perintah Allah dan terang dari segi perlakuannya, mengikut logik akal, adakah kita juga bersangka baik?.

Sebagai contoh jika seorang lelaki islam menyembah berhala didepan mata kita dan kita sudah nampak ia melanggar perintah Allah. Baru kita boleh menilai bagaimana orang itu bahawasanya dia telah derhaka kepada Allah dan murtad kepada agama Islam. Semoga kita dijauhkan.

Oleh itu, saya juga sentiasa menasihati diri sendiri dan para pembaca, bersama kita bersangka baik dalam apa jua tindakan. Jangan terlalu mudah kita menilai seseorang itu jika seseorang itu hanya melakukan 1 perkara yang kurang enak dipandangan kita, akan tetapi tidak menjejaskan orang lain. Tiada hamba yang sempurna dan kita sentiasa mencari 1000 1 jalan untuk membaiki diri kita dari masa ke semasa dan bila kita nampak seseorang itu melakukan sesuatu perkara, jangan mudah bersangka buruk. Bersangka baiklah kerana ianya baik untuk diri kita, hati kita, perbuatan kita dan jika seseorang itu melakukan perkara buruk, amikkan pengajaran dan jadikan perkara buruk yang dia lakukan, baik untuk kita iaitu memperingati diri kita supaya membaiki diri menjadi lebih baik dan tidak melakukan perkara yang tidak elok. Bersangka baik, hati baik, diri baik, semuanya baik. InsyaAllah. :)

Sekian. Segala yang baik datangnya Dari Allah, Yang buruk itu datangnya dari kelemahan diri sendiri. Assalamualaikum.

0 comments:

Post a Comment

© Titian Tajdid 2014