5/13/2012

Tolong Jaga Tepi Kain Saya Dan Jaga Kainnya


Assalamualaikum, Alhamdulillah, ada lagi nyawa untuk kita hidup pada saat ini dan terima kasih kerana sudi membaca. InsyaAllah hari ni hendak diperkatakan mengenai pepatah 'Jangan jaga tepi kain orang lain'. Mungkin semua sudah tahu apakah maknanya atau dengan pendeknya bermaksud jangan sibuk hal orang lain atau 'busy body'. Ya, memang benar, kadang kala agak kurang selesa bila ada manusia yang cuba untuk mengambil tahu hal kita sehingga menyentuh peribadi akan tetapi islam juga mengajar kita untuk hidup bersama dalam satu umat yang dirahmati Allah dan bukan bersifat pentingkan diri sendiri. Berdasarkan zaman sekarang ini, Pepatah tersebut terbahagi kepada 2 iaiti jaga tepi kain orang lain dan jaga juga kainnya.


Dalam islam, tiada istilah 'Jangan jaga tepi kain orang lain' kerana jika islam mengamalkan seperti itu, maka tidak akan ada dakwah dan ceramah agama yang bertujuan untuk membetulkan masyarakat kini malah untuk menambahkan ilmu sebab mereka hanya mahu menjaga kain sendiri sahaja. Akan tetapi dalam islam, kemasyarakatan itu penting dalam sesebuah institusi muslim dimana kita saling jaga antara satu sama lain kerana kita semua bertuhankan satu iaitu Allah s.w.t dan asal daripada tanah. Jadi, tiada beza antara setiap hamba Allah melainkan beza fizikalnya dan perbuatannya.

Islam tidak bermaksud untuk menjaga tepi kain orang lain sehingga kita alpa terhadap adab-adabnya. Dalam islam juga dilarang untuk kita membuka aib orang dan mencari keaiban seseorang itu. Jangan disalah dengan istilah menjaga tepi kain orang lain sehingga kita perlu  mencari-cari kesalahannya. Sungguh tiada manusia yang sempurna dan kita sendiri tidak lari dari melakukan kesalahan. Oleh itu, dengan adanya sikap saling menjaga tepi kain orang lain, setiap kesalahan yang kita terlaksanakan dalam bersama kita ambilkan iktibar dan perbaikikan bersama.

Sebagai contoh:
Aminah sering mengumpat bersama sahabat-sahabatnya sehingga menjadi rutin hariannya. Lalu sahabatnya yang lain menegurnya untuk berhenti mengumpat dan banyak bercakap perkara berfaedah.

Dari situasi diatas, 2 pihak dalam menasihati antara satu sama lain dan saling mengingati sesama sendiri. Tidak bermakna sahabatnya yang menegur itu sempurna dan tidak pernah melakukan silap, akan tetapi dia menegur untuk diri sendiri dan juga menjaga sahabatnya. Sungguh sahabatnya mempunyai tanggungjawab dalam memelihara sahabatnya dari melakukan dosa. Itu barunya sahabat.

Jika dilihat situasi diatas, kemungkinan akan berlaku 2 keadaan. Positif dan negatif. Positif, Aminah akan terima dan berubah menjadi lebih baik. Negatif?. Nauzubillah. Seringkali kita menegur orang akan berkata 'Ah, aku punya pasal la, kau nak sibuk kenapa, hal aku, bukan hal kau, jangan sibuk tepi kain ak boleh?'. Jika mereka mahu begini, mengapa mereka tidak keluar dari bumi dan tinggal diplanet sendiri dan membuat undang-undang sendiri?.Sungguh semoga kita tidak berjumpa situasi sebegini. Jika terjumpa, bersabarlah dan ingatlah bahawa hidayah itu milik Allah, kita hanya berusaha. Jika dilihat pada zaman Rasulullah s.a.w dahulu, Abu Jahal Laknatullah sering melihat mukjizat dari Allah akan tetapi ia tetap tidak menerima islam kerana hidayah itu milik Allah dan Allah mahu hambanya mengambil pengajaran daripadanya. Sesungguhnya Allah maha bijaksana lagi maha mengetahui. Bukalah hati kita untuk ditegur insyaAllah ada kebaikkannya.

Banyak kebaikkan jika kita saling menjaga antara satu sama lain. Antaranya ialah kita dapat membaikkan lagi persahabatan antara 2 pihak dan boleh menjadikan kita lebih baik dan jauh dari sangkaan buruk sangka dan sebagainya. Tambahan akan sentiasa melatih diri supaya jauh dari perkara mungkar dan membersihkan hati. Jika mereka yang tidak suka kita ditegur, tidak apa, kita doakan yang terbaik semoga Allah membuka pintu hatinya agar menerima hidayah Allah dan sentiasalah kita membuka tangan untuk membantu jika dia meminta tolong kepada kita.

Tatkala kita mengambil berat tentang sahabat kita iaitu menjaga tepi kainnya, jangan pula kita sengaja mencari kesalahan dan kesempatan. Memang manusia tiada yang dapat lari dari kesalahan dan bersama perbaiki. Jauhkan dari mencerita aib sahabat kita sendiri kerana jika kita memelihara aib orang lain, maka Allah akan menjaga aib kita sendiri. Jagalah sahabat kita dan jangan sesekali kita mengambil kesempatan darinya kerana Allah akan sentiasa menguji untuk menguji tahap keimanannya dengan pelbagai godaan. Semoga kita cekal dan istiqamah dalam melakukan kebaikkan dan Allah sentiasa membimbing kita. InsyaAllah.

Semoga apa yang disampaikan dapat dijadikan tauladan dan insyaAllah bersama kita berubah menjadi seorang hamba yang taat kepada Allah malah sayang sesama hambanya iaitu menjaga mereka dari melakukan perkara mungkar.

Segala yang baik itu datangnya daripada Allah dan yang lemah itu dari kelemahan diri sendiri, sebarang teguran sangat-sangat dialukan dan dikemukan di ruangan komen dibawah. Alhamdulillah. Sekian. Assalamualaikum

0 comments:

Post a Comment

© Titian Tajdid 2014