9/30/2012

Antara Ego Dan Siapa Salah



Assalamualaikum, dalam kehidupan ni, macam- macam yang kita harungi, manis, pahit dan macam-macam rasa. Antara yang kita paling tidak suka rasa ialah tatkala timbul isu atau perkara yang tidak selesa iaitu bergaduh atau persengketaan. Mungkin kita lihat dalam satu persengketaan ada 1 pihak ni yang salah dan 1 pihak lagi yang betul.

Ada kita terfikir adakah pihak yang salah ini akan berasa puas dengan dia berasa salah dan mengaku dia bersalah dan pihak yang betul akan berasa dia betul sahaja seumur hidupnya atau hanya ketika itu?. Semua itu bergantung pada keEGOan masing dan apakah masalah yang dihadapi.

Ada manusia yang sukar sangat nak mengaku kesalahan dan ada yang mudah. Tapi macam mana yang sukar nak mengaku kesalahan?. Adakah dia perlu sentiasa menang dan betul dalam setiap permasalahan?. Tidak. Apa yang sering kita lihat sekarang ni, bila timbul sesuatu masalah, kita akan lihat pada betul dan mana salah. Pada pendapat saya, tiada yang betul, 2 2 pihak salah. Baru adil.

Sebagai contoh: "Masalah Ali meminjamkan Abu kereta lalu Abu merosakkan kereta Ali dengan kemalangan yang teruk".

Kita mungkin akan melihat bahawa dalam masalah ini, Abu bersalah dan menyebabkan kereta Ali kemalangan. Abu yang tidak reti bawa kereta, cuai, teruk, buta dan sebagainya. Oleh itu, si Ali merupakan seorang hero yang baik sahaja. Tetapi ada kita lihat pada pihak Ali?. Ada kita terfikir adakah Ali memastikan bahawa Abu mempunyai lesen atau tidak?. Adakah Abu reti membawa kereta atau tidak?. Adakah Abu seorang yang bertanggungjawab atau tidak?

Kita lihat sekarang?. Salah siapa?. Abu atau Ali?. Abu tak bersalah kalau Ali dah cek Abu betul-betul. Jadi sekarang salah Ali?. Tadi bukan salah Abu?. Bila jadi begini, ketika itulah ego sampai, kita boleh lihat siapa yang mengaku dahulu atau lagi teruk tak nak mengaku dan menunding jari. Tidak boleh cakap siapa ego tinggi dan rendah sebab ego itu ada dalam setiap diri manusia, memang keperluan manusia dalam kehidupan. Tapi siapa yang reti dan memelihara ego tersebut akan tidak naik lemak dan naik kepala sehingga dia sahaja yang betul. Bila kita fikirkan, 2 2 pihak salah, dan sepatutnya mereka muhasabah diri mereka agar jadi lebih baik. Tidaklah seseorang itu terkena musibah sebab hendak menunding jari kepada yang lain akan tetapi sebab nak mengajar dirinya sendiri. Cuma sedar atau tidak atau hanya ditutupi oleh ego yang tinggi yang hanya tahu menunding jari.

Tidak kiralah dalam apa situasi sekalipun, kita lihat diri kita dahulu, biarpun anda dirogol atau dirompak, jangan salahkan perompak atau perogol dahulu, lihat apa kita buat?. Perogol takkan merogol kalau orang tu pakai jubah dan purdah?. Perompak takkan merompak kalau rumah tersebut di jaga rapi. Bukan nak berpihak pada perogol atau perompak. Tapi kita lihat balik diri dan dari mana sumber ia terjadi.

Jangan mudah kita lihat 1 situasi itu hanya 1 yang salah. Lihat keduanya, kita pelajari darinya. Rugilah kita kalau kita hanya tahu menyalah pihak yang lain dan pihak tersebut sedar dan membaiki dirinya dan kita hanya berlagak dengan ego yang entah tidak tahu kemana.

Semoga kita tergolong dalam orang yang sentiasa nampak dalam setiap masa dan sedar dan tidak leka dengan dunia dan hasutan yang lain. Sentiasa berfikir dari mana ia datang dan insya-Allah kita tahu bahawa setiap yang berlaku pada kita samada buruk atau baik, semuanya baik untuk kita dan yang baik itu datangnya dari Allah dan buruk itu dari tindakan kita sendiri untuk mengajar kita menjadi lebih baik. Assalamualaikum. :)

1 comments:

  1. (-) Perbedaan 'porsi' ini bisa memicu masalah. Salah satu pihak merasa lebih dominan baik dalam hal mengalah atau memimpin. Ini bisa menjadi bom waktu yang membuat hubungan berantakan.

    ReplyDelete

© Titian Tajdid 2014