10/16/2012

Kejayaan Itu Satu Kurniaan Atau Kehinaan


Assalamualaikum, kejayaan itu salah satu misi setiap sesuatu yang hidup. Ingin berjaya di di dunia mahupun di akhirat. Alhamdulillah, jika kita menanamkan semangat ingin berjaya di akhirat maka itu namanya kejayaan yang hakiki dan selamanya. Bagaimana pula berjaya di dunia?. Kaya, kereta besar, rumah besar, kerjaya besar, isteri cantik, dan sebagainya. Itu semua kejayaan kita didunia.

Tidak semestinya kejayaan itu merujuk pada harta benda. Mungkin ada yang merujuk pada cara hidup sederhana atau mungkin dapat membantu diri. Mungkin mereka menganggap ianya berjaya jika hanya dapat segulung ijazah atau berjaya dalam blogging contohnya. Akan tetapi dalam berjaya tersebut, kita lihat kembali, kejayaan itu satu kurniaan atau kehinaan bagi kita?

Bagaimana satu kejayaan itu menjadi kehinaan sedangkan ianya satu kurniaan dari Allah S.W.T. Lihat pada diri kita, Allah memberi kejayaan pada kita untuk apa?. Adakah untuk kita memberi makan pada diri sendiri sahaja?. Atau untuk diri yang lain?. Sesungguhnya Allah Maha Bijaksana dalam membahagi kejayaan dan rezeki pada hambanya dengan sebab-sebab paling muhasabah.

Allah menciptakan yang kaya untuk membantu yang miskin, Allah mencipta yang cantik untuk melahirkan lebih ramai hambanya yang cantik-cantik belaka, Allah menciptakan yang pandai untuk membantu yang lain kurang pandai. Allah mampu sahaja untuk memandaikan / mengkayakan / mencantikkan semua hambanya. Akan tetapi Allah mahu melihat, bagaimana Hambanya berfikir dan memilih haluan yang benar. Sama juga Allah mencipta Syurga dan Neraka untuk hambanya sebab Allah telah memberi hambanya pilihan dengan kurniaan Akal, nafsu dan iman dalam diri. Manusia yang mempunyai hak untuk memilih jalannnya sendiri.

Berapa ramai yang berjaya tapi untuk berjaya dengan sendiri?. Itulah kejayaan dengan kehinaan. Hinanya seseorang yang bersifat tamak. Tidak kisah samada yang kaya atau cantik atau sebagainya dari perspektif berjaya tersebut. Alhamdulillah, sungguh ada lagi yang menampakkan kejayaan itu satu kurniaan bagi diri mereka untuk membantu mereka yang sukar.

Tetapi ada juga yang menggunakan kurniaan tersebut dengan meletakkan rahsia disebaliknya. Sungguh mulia tindakannya membantu yang lain atas kejayaan yang diberinya, tetapi dalam diam ada sesuatu yang ingin dibalasnya atau untuk manfaat dirinya sendiri. Adakah ianya jadi suatu kurniaan?. Tepuk dada, tanya iman kita. Sungguh kecewa saya melihat sesetenah yang menggunakan taktik tersebut untuk memperoleh kejayaan. Dari segi kasar kita akan nampak ianya seperti satu tindakan yang baik, akan tetapi dalamnya isinya kotor. Tepuk dada, tanya iman kita, adakah benar tindakan kita ini?. Ada udang disebalik batu atau ikhlas kerana Allah S.W.T?. Jangan menghinakan sesuatu kurniaan dengan niat yang yang hina lalu menjadikannya kehinaan.

Iman yang kotor tetapi dihiasi dengan tingkah laku yang suji akan menghasilkan hati yang kotor. Hati yang kotor, memberi impak jauhnya diri kita kepadaNya. Wallahualam. Semoga kita dijauhkan dari golongan sebegini dan kita juga tidak jadi sebegini. Insya-Allah.

10/13/2012

Buta Hati



Assalamualaikum, alhamdulillah, bila kita sebut buta hati apa yang bermain dalam fikiran?. hati yang buta?. buta macam mana?. Luas perspektifnya kalau nak bercerita mengenai buta hati. Tetapi pernah tidak kita melihat seseorang, tapi kita berfikir kenapa orang ni tak berfikir sama macam kita?. Walhal perkara itu memang pemikirannya seperti kita.

Sebagai contoh, seorang yang merompak/merogol/mencuri, kenapa mereka mencuri?. kenapa mereka tidak nampak ianya salah sedangkan ianya memang salah. Tapi kita nampak perkara itu salah, kita tak lakukan, tatkala orang itu lakukan perkara hina tersebut tapi dia tahu tak ianya salah?. Apa silapnya tu?.

Dalam tindakan yang disebut diatas, maka hadirnya iman, akal, nafsu, hati, dan tindakan memainkan peranan, iman yang lemah akan ditewaskan oleh nafsu yang mengelapkan hari lalu diterima oleh akal, maka di tindakannya berlaku. Segalanya bermula dari keimanan seseorang, iman ini cabang dia sangat luas. Malu, sabar dan sebagainya. Iman yang lemah akan ditawan oleh nafsu lalu mengelapkan hati. Atau kata lain membutakan hati tersebut yang memberi kesan pada tindakan mereka.

Dari hati yang buta, buta semuanya, buta juga matanya melihat perkara tersebut salah akan tetapi yang dilihatnya benar. Kadang-kala melihatkan mereka yang 'buta' ini membuatkan rasa kasihan kepada mereka. Mengapa mereka sebegitu rupa?. Mengapa mereka sesat dalam kegelapan? Apakah makanan yang kita hadam selama ini sumbernya dari mana?. Sumber yang haram akan mengelapkan hati lagi mematikannya. Maka lagi jauh kita dari haluan yang sebenar. Adakah tindakan kita selama ini menjurus kepada kegelapan atau kecerahan hati?. Zina?. Maksiat?. Couple Mouple Minggle?. Nauzubillah, semakin menjadi malah dimana-mana sahaja di sebabkan diri yang jahil menolak ajaran sebenar yang digelapkan oleh hati yang didurung oleh nafsu yang telah mengalahkan iman. Semoga kita sentiasa dilindungiNya

Alhamdulillah, jika selama ini jika dibimbing ke jalan yang benar, dan mungkin ada yang menyesali. Kesalan itu hadir dari iman yang membaik pulih secara sendiri lalu sentiasa mendekatkan diri padaNya. Jadi, sebelum kita melakukan satu kesalahan, lihat pada hati kita, sudah butakah?.

Sungguh, kita tidak boleh lari dosa, tapi ada juga yang kerana nafsu menjadi lupa!. tapi kita cuba yang terbaik dengan sedikit demi sedikit muhasabah diri setiap masa. Bertanyakan diri kita, adakah benar apa yang aku lakukan?. Adakah aku mengikut tetapan dan syariat?. Atau aku hanya mengikut hawa nafsu sehingga lupa terhadap perkara yang benar.

10/07/2012

Anak Aset Ibu Bapa Ke Syurga Atau Neraka



Assalamualaikum, wahai sahabat-sahabat yang membaca blog ini, biarpun kurang dari 50 visitor sehari. Saya harap biar seorang yang membaca, ianya memberi impak sehingga selamanya. Insya-Allah.

Hari ni hamba nak berkongsi mengenai 'Anak Eset Ibu Bapa Ke Syurga Atau Neraka?'. Ya Allah, setiap kali hamba memikirkan ini, tersentuh hati hamba, 'aku ni, anak yang macam mana?', 'Aku ni bawak mak ayah aku kemana?'. Syurga atau neraka?.

Sungguh, mahukah kita melihat kedua ibu bapa disoal kelak kenapa anaknya tidak taat kepada Allah?. Allah, takut hamba mengingatkannya. Anak itu satu anugerah dan AMANAH yang paaaaaling besar pada kedua ibu bapa. Dari didikan agama yang paling penting sehinggalah menjadi seorang yang berguna untuk agama dan negara.


Cuba kita bayang, mak ayah yang meninggal, seorang anak yang berjaya di didik oleh mereka dari segi agama, boleh bayangkan macam mana mak ayah itu dia mandikan, doakan, tanamkan?. Bagaimana pula jika anak itu gagal di didik?. Belajar masuk UiTM, UTM, USM tapi mandi jenazah, kafankan, doakan semua tak reti. Nauzubillah. Kita ni yang mana?.

Seringkali hamba teringat dan takut, hamba mahu membawa mereka kesyurga. Sungguh!. Syurga sahaja tempat ibu bapa hamba yang telah mendidik hamba dari kecik sehingga besar. Tapi adakah hamba mampu, Ya Allah.

Muhasabah diri kita, tiada yang terlambat dalam islam, satu kesedaran dapat merawat 1000 hari akan datang. Insya-Allah. Hamba berharap hamba menjadi anak yang membawa mak dan ayah ke syurga. Perit getir mereka, memang tiada harga untuk dibayar, hanya syurga sebagai ganti. Insya-Allah.

Ya Allah, jadilah kami seorang anak yang boleh membimbing ibu bapa kami ke syurgaMu bukan nerakaMu. Sesungguhnya syurgaMu dapat membalas jasa kedua ibu bapaku yang banyak berjasa untuk diriku ya Allah. 

*Lihat video ini agar kita sedar dan nampak lebih jelas bahawa kita anak Aset Ibu Bapa kesyurga atau neraka.

© Titian Tajdid 2014