10/13/2012

Buta Hati



Assalamualaikum, alhamdulillah, bila kita sebut buta hati apa yang bermain dalam fikiran?. hati yang buta?. buta macam mana?. Luas perspektifnya kalau nak bercerita mengenai buta hati. Tetapi pernah tidak kita melihat seseorang, tapi kita berfikir kenapa orang ni tak berfikir sama macam kita?. Walhal perkara itu memang pemikirannya seperti kita.

Sebagai contoh, seorang yang merompak/merogol/mencuri, kenapa mereka mencuri?. kenapa mereka tidak nampak ianya salah sedangkan ianya memang salah. Tapi kita nampak perkara itu salah, kita tak lakukan, tatkala orang itu lakukan perkara hina tersebut tapi dia tahu tak ianya salah?. Apa silapnya tu?.

Dalam tindakan yang disebut diatas, maka hadirnya iman, akal, nafsu, hati, dan tindakan memainkan peranan, iman yang lemah akan ditewaskan oleh nafsu yang mengelapkan hari lalu diterima oleh akal, maka di tindakannya berlaku. Segalanya bermula dari keimanan seseorang, iman ini cabang dia sangat luas. Malu, sabar dan sebagainya. Iman yang lemah akan ditawan oleh nafsu lalu mengelapkan hati. Atau kata lain membutakan hati tersebut yang memberi kesan pada tindakan mereka.

Dari hati yang buta, buta semuanya, buta juga matanya melihat perkara tersebut salah akan tetapi yang dilihatnya benar. Kadang-kala melihatkan mereka yang 'buta' ini membuatkan rasa kasihan kepada mereka. Mengapa mereka sebegitu rupa?. Mengapa mereka sesat dalam kegelapan? Apakah makanan yang kita hadam selama ini sumbernya dari mana?. Sumber yang haram akan mengelapkan hati lagi mematikannya. Maka lagi jauh kita dari haluan yang sebenar. Adakah tindakan kita selama ini menjurus kepada kegelapan atau kecerahan hati?. Zina?. Maksiat?. Couple Mouple Minggle?. Nauzubillah, semakin menjadi malah dimana-mana sahaja di sebabkan diri yang jahil menolak ajaran sebenar yang digelapkan oleh hati yang didurung oleh nafsu yang telah mengalahkan iman. Semoga kita sentiasa dilindungiNya

Alhamdulillah, jika selama ini jika dibimbing ke jalan yang benar, dan mungkin ada yang menyesali. Kesalan itu hadir dari iman yang membaik pulih secara sendiri lalu sentiasa mendekatkan diri padaNya. Jadi, sebelum kita melakukan satu kesalahan, lihat pada hati kita, sudah butakah?.

Sungguh, kita tidak boleh lari dosa, tapi ada juga yang kerana nafsu menjadi lupa!. tapi kita cuba yang terbaik dengan sedikit demi sedikit muhasabah diri setiap masa. Bertanyakan diri kita, adakah benar apa yang aku lakukan?. Adakah aku mengikut tetapan dan syariat?. Atau aku hanya mengikut hawa nafsu sehingga lupa terhadap perkara yang benar.

0 comments:

Post a Comment

© Titian Tajdid 2014