7/29/2013

Sikap Kita Suka Melabel


Tatkala melihat perangai tiap-tiap manusia, tidak lari dari azali lagi akan diri yang suka akan melabel-label. Jika orang itu begini, kita akan berkata begini. Dan yang lebih teruk dan parahnya ialah tatkala ianya melibatkan kafir-mengkafir sesama manusia. Lebih teruk dan parah dan lagi teruknya ialah tatkala melabel langsung tidak tahu menahu apa yang yang dimaksudkan dengan label tersebut.

Bagai lembu dicucuk hidung

Lembu tidak bersalah dalam hal ini. Tetapi sikap manusia yang membuatkan lembu dipersalahkan dalam pengunaan namanya untuk sikap buruk manusia. Lihat sahaja lembu dimana jika kita cucuk hidungnya, akan diikutnya jua kemana perginya kita. Itulah adanya sikap diantara manusia ini. Bukan hendak merendahkan ciptaan Allah S.W.T, tetapi manusia itu sendiri yang merendahkan diri mereka. Antara sikap yang ditonjolkan ialah dengan mengikut sahaja apa orang cakap, ia pun percaya. Langsung tidak berfikirkan kelogikan dan kesahihah sesuatu perkara itu. Sungguhpun sudah terang lagi bersuluh akan kesalahannya. Mungkin bukan salah mereka, tapi mereka kurang menuntut ilmu untuk diberi cerahan dalam diri, malah tatkala hanya bergantung pada manusia untuk diberi pencerahan manakala pencerahan itu salah, maka di ikutlah yang salah intu. Tetapi kerana terlalu sangat percaya, maka akal logik dan ilmu ditolak tepi. Seterusnya daripada ini, maka tercetusnya kaitan berikutnya.

Terlampau Taksub Pada Sesuatu

Jika hendak disebut tentang ketaksuban, luas maksudnya, dari segi taksub mazhabnya, ustaznya, orangnya, kepercayaannya dan banyak lagi. Tetapi saya nak masukkan dalam taksub ini kerana ianya membabitkan ketaksuban itu menjadikan seseorang itu buta lalu ikut sahaja seperti disebut diatas. Sungguhpun tidak ketahui akan kebenarannya. Lalu menyumbang kepada salah satu faktor melabel label. Sesetengah orang tatkala orang tersebut melabel, maka mereka pun melabel. Dek kerana mereka terlampau taksub akan seseorang sehingga lansung tidak mahu mengkaju kebenaran yang mana 1 benar. Lebih malang dengan ikutannya itu ianya salah. Dan lebih menguntungkan kepada orang yang difitnah lalu mendapat pahala dari fitnahan dan tuduhan dari orang yang tidak tahu menahu dari pengikutan yang terlampau taksub.

Antara yang menjadi populariti melabel orang sekarang ini ialah antaranya macai, wahabi, bodoh, bangang dan sebagainya. Rasulullah sendiri tidak mengajar umatnya untuk melabel setiap orang yang bersalah. Malah beliau memberikan pengajaran dari sikap tersebut. Andai kita memanggil orang itu wahabi, tapi apa kita dapat?. Kita tahu kita melabel orang dan menyebarkan fakta yang salah. Itukah islam?. Antara yang lain tatkala melibatkan politik, pelbagai tomahan, maki hamun, kafir mengkafir antara sesama islam malangnya. Islam itu luas, sejahtera, tetapi sikap yang suka melabel sehingga mengotorkan nama islam itu sendiri. Agama lain?. bertepuk tangan akan sikap kita begini. Tidak malukah?.

Akibat nafsu, kurang didikan ilmu itu, mudah sangat melabel orang itu ini tanpa bukti yang sahih lagi kukuh. Malah dengan ikutan. Itu sangatlah menyedihkan. Lagi sedih apa yang dilabelkan pada orang itu, lansung tidak tahu menahu akan maksudnya. Banyak kita lihat sekarang, orang yang suka melabel ini ialah akibat mereka terlampau taksub akan sesuatu perkara sehingga pendirian mereka yang melabelkan orang membuatkan mereka sahaja yang benar.

Kaji selidiklah akan sesuatu perkara sebelum melabel orang tersebut. Andai sudah terang akan kekafirannya, murtadnya, sudah disebut dilakukan secara terang dan penuh bukti. Barulah kita boleh memandang orang itu sebegitu. Yang menjadi salahnya ialah untuk sesetengah mereka yang tidak tahu menahu makna label tersebut, dan terus sahaja dengan mudah 'share' dan naik angin 1 bandar dengan tomahan dan cacian. Gitukah kita nak mencerminkan islam ini?. Memalukan.

Kurangkanlah untuk kita melabel, malah jangan lah kita terlampau lurus bendul dalam sesuatu hingga nampak kebendulan dalam diri akan kelurusan diri untuk menerima sesuatu yang salah. Didiklah diri ini dari melabel dan belajarlah dari orang lain. Tidaklah manusia ini maksum yang dipelihara dari dosa melainkan rasul-rasul terpilihNya. Kita ini apa kurangnya dosa, apa kurangnya kecelakaan dan kesilapan. Jangan mudah nampak kesilapan orang, lalu diludah-ludah akan kejijikkannya tanpa kita sedari sebenarnya kita meludah dikaki sendiri.

Sesetengah orang tidak nampak dalam sesuatu perkara itu mereka boleh belajar. Bak kata pepatah, buang yang keruh, ambil yang jernih. Sebaliknya mereka hanya amik yang keruh lalu ditelan sampai kenyang, yang jernih habis hanyut. Jika pun seseorang itu tersilap, jangan mudah kita melabel, belajarlah dari kesilapan mereka dan elakkan diri kita dari jadi sebegitu. Jangan kita melabel, walhal diri sendiri yang menjadi sebegitu. Melainkan jika sudah terang sangat akan kekafirannya, kesalahannya melanggar setiap pelusuk agama ini. Agama ini luas, jangan kita sempitkan ia. Barulah kita boleh berkata orang itu salah. Semoga kita diperlihara oleh Allah dari dilabel dan suka sangat melabel orang tanpa ilmu. Pupuklah ilmu biar sedikit agar kita tidak menjadi lurus bendul dengan mudah melabelkan orang dan lebih buruk mengkafirkan sesama islam. Usah terlampau taksub akan sesuatu, tetapi binalah pendirian dalam diri untuk kita menilai akan sesuatu itu untuk lebih nampak yang manakah lebih benar, yang manakah salah.Wallahualam

5/28/2013

Ego Dan Usia


Assalamualaikum, pernah dengar kata-kata "Kami ini makan garam dulu dari anda, kami tahu". Jawapan hamba "Banyak sangat garam sampai kena darah tinggilah tu". Haha. Memang benar saban hari kita hidup, makin banyak kita belajar. Namun setiap orang yang belajar dari hari tu, tidak semua memperolehi sesuatu itu dalam kadar yang sama. Mungkin hari ini kita rasa sudah banyak kita belajar, sedangkan ada juga yang langsung tidak tahu apa yang dibelajarnya. Be;ajar merangkumi pelbagai aspek, yang sudah kita ketahui ialah pembelajaran akademik. Di sekolah, universiti, pondok atau sebagainya. Tetapi yang kurang kita belajar ialah kehidupan yang mengajar kita ini. Pernah tidak kita lihat seseorang yang walaupun umurnya sudah lanjut, tetapi perangainya tetap sama seperti kanak-kanak, atau orang yang sudah kemalangan kereta berpuluh kali masih lagi memandu merbahaya. Kenapa?. Mungkin kerana terlalu banyak ilmu akademik sehingga sudah tidak muat ilmu kehidupan atau keras kepala tidak mahu terima?.

Kenapa Tidak Mahu Terima?

Antara yang hamba nak kupiskan dalam perkara ego dan usia ialah dimana disitu ada usia, disitu ada ego?. Benar?. Pernah kita lihat situasi orang yang berusia ini lebih egonya yang berkata dialah yang benar dan tidak layak ditegur. Apatah lagi seorang pemimpin. Adakah seorang pemimpin yang memegang pangkat paling tinggi tidak boleh ditegur kerana pangkatnya?. Sedangkan sahabat dahulu, ada yang ditegur oleh rakyat sendiri kerana sikapnya lalu menerima dan membetulkannya. Apakah kita ini lebih mulia dengan tidak mahu menerima teguran?.


Mengenai usia, mungkin masih ramai lagi berfikiran, lebih banyak usia seseorang itu, lebih banyak pengalaman dia, lebih banyak ilmu dia. Memang benar, mungkin sepanjang hidupnya itu yang lebih dari diri akan mengajar dia lebih lagi dari diri kita. Tapi tak semua apa yang diajar pada setiap detik usianya itu sama dengan apa yang kita belajar. Umpamakan didalam kelas, setiap murid belajar subjek yang sama, adakah setiap muridnya itu dalam input yang sama?. Adakah setiap seorang itu faham apa yang dipelajari?. Tidak. Setiap manusia dilahirkan berbeza aspeknya tapi sama rohaninya. Ada juga hamba lihat diluar sana sikap 'abang' 'pak cik' 'mak cik' yang bersikap seperti adik adik yang berlari bersuka riang manakala pernah juga hamba lihat, adik-adik yang bersikap seperti orang dewasa. Hendak lihat contoh 'abang' 'pak cik' 'mak cik' yang hamba sebut diatas?. Lihat sahaja di television. Hiburan yang menterbalikkan pemikiran manusia, bukan sahaja didalam television malah ianya memberi kesan pada penontonnya juga.

Usia Dan Fikiran, Manakah Ilmu?

Memang benar, orang yang berusia ini pengalaman mereka lebih banyak dari yang muda. Ianya satu kelebihan bagi yang muda untuk belajar lebih awal dan lebih bersedia akan masa depan dengan kita belajar dari pengalaman susah senang pahit mereka. Tetapi dalam sesuatu itu yang menjadikan ianya kurang enak dimana pengalaman atau ilmu yang dikatakan lebih tua ini menjadikan ego mereka tinggi menggunung. Menjadikan mereka tidak pernah salah dan tahu akan semuannya. Ianya salah begitu.  Ilmu itu datang dari mana?. Adakah dari usia ataupun pemikiran seseorang?. Kita lihat contoh diatas iaitu didalam kelas, semuanya belajar subjek yang sama pada waktu yang sama, tetapi tidak semua dapat memahami perkara yang sama. Sebab apa?. Sebab pemikiran mereka, cara mereka berfikir untuk memahami perkara tersebut. Setiap orang akan mempunyai cara yang tersendiri dalam memahami satu perkara dan ini dapat menyerapkan ilmu dari pemikiran itu. Cuba kita duduk sahaja didalam kelas itu sehingga tua tanpa berfikir. Adakah boleh kita berkata 'Aku sudah lama duduk dikelas itu, jadi aku tahu semua perkara'. Walhal dia hanya duduk sahaja. Jadi, usia atau fikiran?.

Hormat Dan Fahami

Tidaklah bermaksud jika muda mempunyai lebih ilmu makan ianya kurang ajar atau mahu mengajar yang lebih berusia yang kononya lebih tahu segalanya. Mengapa perlu ada sikap 'aku besar, akulah segalanya' sedangkan ada lagi yang mengetahui. Yang muda hormat yang tua, yang tua hormat yang muda. Saling hormat menghormati. Tidaklah begitu lebih elok. Tatkala hormat menghormati itu ada, akan tertimbulnya perasaan faham memahami sesama untuk bersama belajar dan menjadi lebih baik lagi. Bukanlah yang tua sahaja perlu mengajar yang muda sehingga yang salah juga diajarnya, yang muda pula perlu menjadi seperti lembu dicucuk hidung. Tidak begitu. Perlukan sikap dimana pengajar juga boleh belajar dari pelajar untuk kesenangan bersama. Tidak kisahlah jika anda itu professor, doktor atau sebagainya, jikalau anda berasa anda sudah tinggi ilmu sehingga tidak mahu menerima pendapat orang lain. Anda tidak layak memegang nama sebegitu kerana Khalifah terdahulu pernah ditegur oleh sahabat apatah lagi kita ini yang hanya nama sahaja yang panjang.

Fahamilah orang lain, tidak kisah tua atau muda. Fikirlah tentang mereka, apatah lagi jika dalam memberi ilmu dan pendapat sesama kita. yang muda mahupun yang tua. Mungkin sukar untuk yang berusia menerima tapi sukar juga untuk yang muda menerima jika orang yang lebih berusia tidak mahu menerima. Kerana tiap-tiap sesuatu yang diterima oleh orang itu berbeza dan mungkin yang lebih muda lebih merasa dari sesuatu yang lain manakala yang tua juga lebih merasa dari sesuatu yang lain. Jika bersama mengambil intipati akan sesuatu itu, dua-dua pihak akan mendapat faedahnya.

Bukalah minda, bukalah hati untuk menerima teguran dan mengeluarkan pendapat. Tiap-tiap teguran itu untuk dijadikan pembelajaran bukan dijadikan satu aset penebalan keegoan. Manakala tiap pendapat itu mengajar diri sendiri malah berkongsikan pada yang lain agar ilmu itu tersebar dengan lebih meluas kerana tiap kita ini menerima sesuatu itu dari perspektif yang lain dimana mungkin dapat membuka pandangan pada orang lain agar lebih memahami dan lebih mempelajar akan sesuatu lebih mendalam. Kadang kala apa yang difahami oleh orang lain lalu disebarkan akan memberikan kita peluang untuk kita lebih faham dari apa yang difahami. Bayangkan ianya satu sistem MLM yang meluas, daripada satu ilmu yang kecil lalu disebarkan. Ianya akan berlaku jika tiadanya EGO dari USIA. :)

5/17/2013

Berniat Baik Tetapi Menyakitkan?


Assalamualaikum, pernah tidak dalam kehidupan kita ini, kita diberi keputusan, rasanya terdapat pelbagai lagi keputusan yang kita dah buat sehingga ke hari ini. Tapi cuba kita fikirkan sejenak atas apa keputusan itu adakah atas landasan yang benar atau tidak?. Memang benar mahu berniat baik tetapi menyakitkan itu bagaimana pula?. Adakah landasan itu tidak penting?.

Landasan

Cuba kita lihat sahaja kereta api, ya, kereta itu membawa penumpang dari satu tempat ke satu tempat, dan ianya satu tindakan yang benar, akan tetapi, cuba kita lihat pada landasannya, landasannya menegak, cuba pula kita mengubah landasan itu kepada sesuatu yang kurang elok, tidak kisah samada dari segi bahan mahupun dari rupa bentuknya, adakah niat atau tujuan membawa penumpang ke satu tempat yang tidak akan berubah?. Tidak!. Ianya akan berubah, samada dari segi keselamatan mahupun nyawa orang yang menumpang.

Berbalik pada landasan kepada keputusan, yela, mungkin senang untuk hamba berkata, itu ini sukar, susah dan sebagai untuk membuatkan keputusan. Akan tetapi kita mahukan sesuatu yang baik, tapi landasan atau asas kepada yang baik itu sudah tidak baik, dan kita harapkan yang baik?. Ianya seperti kita melakukan maksiat 24 jam, tetapi kita mahukan syurga Allah tanpa kita usaha. Ianya sia-sia!.

Mungkin sakit akan memberi keputusan itu. Biarlah sakit sekarang dari sakit yang lama banyaknya akibat keputusan atas sesuatu yang tidak benar.

Menjaga

Ya, niat kita mahu menjaga hati, bla bla bla dan sebagainya. Akan tetapi adakah kita menjaga hati dengan memberikan sesuatu yang tidak benar, Umpama memberi hadiah pada seseorang, sampul yang cantik, walhal dalamnya adalah sampah. Manakala adakah lebih elok jika kita berkata kita tidak mampu memberi hadiah dan orang tersebut akan lebih memahami.


Kadang-kala perspektif kita sendiri yang salah bagaimanakah dengan sifat menjaga tersebut. Kita menyangkakan dengan melakukan perkara yang salah akan menjaga yang "kononnya" mengorban diri untuk kebaikkan orang lain. Apakah kegilaan itu?. Islam juga sering berkata, matlamat tidak menghalalkan cara. Tidaklah kita bermatlamat nak menjaga hati sehingga kita lupa dosa itu apa walhal sebenarnya apa yang kita nampak menjaga hati sebenarnya melukakan lagi umpama musuh didalam selimut.

Jujur

Jujurlah biarpun ianya sakit. Jangan disimpan selagi mana ianya akan menjadi nanah, dan akhirnya sakit itu sendiri tidak dapat dipulihkan. Hamba sering melihat kadang kala benar tindakannya itu menjaga, tetapi tidak berkena dengan caranya yang melibatkan sesuatu yang tidak baik lalu menyakitkan lagi. Apakah sukar untuk kita jujur akan sesuatu itu? atau kita lebih suka rasa baik sekarang dan akhirnya dalam diam ianya satu kekotoran yang merosakkan. Adalah lagi hebat kesannya jika ianya sudah menjadi satu tindakan yang selalu dilakukan sehingga tiada lagi rasa segan silu bahawa ianya salah dan keliru dan buta bahawa ianya salah.

Biarlah merasa sakitnya kerana landasan yang benar. kerana ianya akan membawakan kepada matlamat yang lebih baik lagi. Daripada kita menciptakan satu landasan yang kotor yang buruk, biarpun matlamat asalnya baik dan akhirnya?. Adakah sesuatu yang kotor dan buruk itu akan bertahan lebih lama berbanding sesuatu yang baik dan benar?. Biarkan sahaja manusia mahu berkata kita ini apa itu ini asalkan kita ada landasan yang kukuh dan benar daripada ktia menjadi manusia yang putih diluar, akan tetapi hitam didalam.

Sungguh hamba sendiri merasakan perkara ini sesuatu yang menjadi kebiasaan dalam majoriti masyarakat kini. Demi menjaga tanpa mengira landasan. Mereka alpa akan kesannya yang lebih lagi buruk dan akhirnya?. Bisa dan kehinaan yang timbul. Mungkin bukan sekarang, tetapi akan tiba juga masanya. Kerana kita ini manusia, manusia yang lemah yang tidak mampu membebankan sesuatu yang buruk sebegitu lama kerana "sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ketanah jua". Ada kita lihat orang yang berlandasan sesuatu yang baik dan jatuh kerana dia melakukkan perkara yang baik?. Apakah?. Tidak!. Tidakkah kita sedar bahawa tindakkan "kononnya" nak menjaga itu umpama mementingkan diri sendiri, kerana ktia tidak mahu sakit itu sekarang, walhal kita tidak nampak kesannya akan datang. Mungkin kita tidak mahu menyakitkan orang lain sekarang, tetapi ianya satu tindakan yang mementingkan diri sendiri kerana ianya akan menyakitkan orang lain itu kelak.


Praktikkan dalam diri ini supaya kita bersifat jujur dengan seseorang, bukan kerana mahu menjaga hati, hubungan atau sebagainya. Kejujuran itu penting kerana landasan itu akan membentukkan apakah keputusannya. Biarlah kejujuran itu satu kesakitan kerana landasan yang baik, jangan kesakitan atas landasan yang sudah lama kita bina atas perbohongan dan lakonan semata-mata. Lagi lama landasan itu terbina, lagi besar kesannya, landasan yang baik akan memberikan kesan yang besar akan kebaikkannya, landasan yang buruk. Wallahualam. Hamba berkata ini bukanlah berkata hambalah yang baik, hamba ingin mengingatkan kepada semua kerana hamba sendiri merasa akan kesakitan yang berlandasan tidak baik, keputusannya sangatlah tidak menyeronokkan malah merosakkan sebahagiannya kehidupan antaranya ialah KEPERCAYAAN. Semoga kita semua dipelihara dari diberi atas sesuatu landasan yang kotor dan kita sendiri memilih akan landasan yang baik. Ingatlah keputusan itu menciptakan satu landasan yang keputusannya bahawa kita sendiri yang menciptakan dari dahulu. Baik atau buruk. Baik sekarang dan hancur kelak, atau sakit sekarang dan baiknya kelak. Fikirkan. :)

5/02/2013

Pendirian Diatas Kaki Sendiri


Assalamualaikum, Alhamdulillah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir – wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Pendirian Diatas Kaki Sendiri. Dalam kehidupan kita ini, setiap masa, setiap langkah kita buat keputusan. Dari bangun tidur, sampai tidur. Dari lahirnya kita dapat akal sehingga ke akhir nafas kita. Setiap saat itu kita melakukan keputusan tanpa kita sedar. Dari mana datangnya keputusan yang kita sendiri tak terfikir tapi kita sendiri sudah membuat keputusan tersebut. Sebagai contoh, bangun tidur, apa kita lakukan?. Mandi?. Tidak semua orang bangun tidur mandi, mereka ada juga buat kerja lain. Tapi keputusan kita memilih untuk mandi sebab datang dari pendirian kita, mungkin kita lebih suka mandi untuk menyegarkan badan. Sebab pendirian kita.

[title text="Pentingkah Pendirian?"]

Menurut hamba, pendirian ini sangat-sangat penting dalam diri. Sebab ianya merangkumi pelbagai perkara. Dari agama, kita disuruh untuk berpendirian kan islam iaitu menyembah Allah sahaja dan menegakkan agamaNya. Itu sudah semestinya ada dalam diri. Pendirian tersebut jika lemah dalam diri, maka, lemah lagi pendiriannya yang lain.

Pendirian sebenarnya membantu kita dalam sesuatu perkara yang melibatkan pilihan. Tidak kira samada mahu memilih atau mahu bertindak. Setiap perkara itu perlukan pemikiran dan pendirian. Tetapi jika kita berasa was-was, tidak yakin, apakah sesuatu yang kita lakukan itu akan berjaya. Cuba kita lihat sahabat dahulu, adakah mereka melakukan keputusan dengan mengikut hawa nafsu dan agak-agak sahaja?. Tidak!. Mereka ada pendirian yang dibina dari Islam, Ilmu Quran dan pelbagai yang dipelajari. Pendirian yang dibina dari ilmu lalu ditafsirkan kepada tindakan yang tepat.

Pendirian Dan Ilmu

Dari ilmu, ianya akan mengajar kita untuk bertindak, membina satu pendirian yang benar. Tidak ilmu pun boleh ada pendirian, tapi tidak akan sekuat pendiran yang berilmu. Bayangkan pendirian itu satu bangunan dan ilmu itu satu cerucuk yang memegang rumah tersebut agar lebih kukuh. Memang mustahil untuk membina rumah sahaja, akan tetapi kita perkara buruk berlaku maka akan mengakibatkan kesan yang buruk.

Pendirian yang berilmu akan memandu dan melindungi dari anasir-anasir di luar yang kian banyak. Kadang kala satu perkara yang disebut oleh orang lain, akan membuatkan diri kita menjadi huru hara, kerana apa?. kerapa kurangnya ilmu dan tidak kukuhnya pendirian kita. Tatkala seseorang yang berpendirian berilmu, apa jua perkara yang datang, mereka dapat melawan dan malah dapat mengukuhkan lagi pendirian mereka untuk terus tegak atas kaki sendiri.

Risiko

Dari pendirian kita, tidak kisah berilmu atau tidak. Akan ada satu lagi perkara yang menjadi penimbang kita. Risiko. Risiko dalam sesuatu tindakan atas pendirian kita yang mempengaruhi pemilihan atau tindakan kita. Dalam setiap tindakan atau pemilihan kita sendiri akan ada risikonya sendiri. Malah, kalau kita bangun tidur, nak memberus gigi itu pun ada risikonya, risiko tersalah ubat gigi, risiko terjatuh bilik air, risiko salah berus, macam-macam lagi risiko.Mungkin kita akan berkata,
Pilihan nak berus gigi lain, risiko dia tak tinggi mana, macam mana pula pilihan yang besar?. Melibatkan masa depan?

Cuba kita lihat, dari kita kecil, bayi, sampai kita besar, macam mana kehidupan kita?. Adakah sama macam kita hidup dahulu?. Tidak bukan?. Setiap perkara itu, walau bagaimana kita cuba pun, tetap akan berubah, berubah dari satu ke satu perkara. dari kecil ke besar, yang besar boleh jadi kecil. Namun perubahan itu sebenarnya apa?. Perubahan yang mengajar kita sebenarnya, perubahan yang mungkin kita akan nampak ianya besar sekarang, akan tetapi, cuba kita lihat ke masa depan, ianya berdasarkan risiko kita sendiri yang memilihnya. Sebagai contoh, ketika kecil, kita memilih mainan, satu pemilihan yang sukar, kerana memang minat kita akan permainan, saban hari, kita ada pendirian yang dari dahulu sukar kita memilih, akhirnya akan memberikan kita satu pilihan yang kita pilih atas pendirian yang terbina dari sesuatu yang kita belajar sukar dahulu.

Apa kena mengena melibatkan dengan masa depan?. Dari kecil dahulu dimana kita sukar membuat pilihan masa depan, ada kita terfikir akan masa depan?. Sedar tidak pemilihan yang kita buat ketika kecil itu sebenarnya besar juga risikonya, mana tahu permainan yang silap akan memberikan kemalangan, tidakkah melibatkan masa depan?.. Sebenarnya ianya semua bergantung pada bagaimana perspektif kita dalam mengendali risiko tersebut.

Ya, sukar untuk kita fikirkan, macam-macam kita akan fikirkan, tapi dari situ perlu ada pendirian dan ilmu untuk menjadi pemandu kita. Bagaimana kita melihat risiko tersebut?. Sesuatu yang buruk?. Setiap perkara ada risiko sendiri. Takutkan risiko, apakah hidup ini?. Mungkin kita nampak ianya besar, akan tetapi sebenarnya kita tidak melengkapkan diri kita dengan ilmu dan pendirian. Ilmu dan pendirian memandu kita dalam menghadapi kita akan risiko tersebut. Seperti kita belajar di sekolah, risiko untuk gagal dalam peperiksaan ada, Ya, kita takut, tapi apa kita buat?. Kita belajar dan dari belajar akan terbinanya pendirian kita untuk kita hadapi risiko takut itu. Kita hadapi juga risiko tersebut sungguh kita tahu apakah risikonya. Usaha kita untuk menuntut ilmu itu juga akan membinakan kita pendirian untuk kita mencipta pendirian dalam diri

Berserah

Dalam konsep berserah sebenarnya, merangkumi ilmu, dan pendirian. Dimana, ilmu yang ada akan menetapkan pendirian itu lalu menghadapi risiko. Siapalah kita ini jika bukan hanya manusia biasa. Kita sudah cuba, kita sudah usaha, akhirnya kita berserah. Kita tahu risiko baik dan buruknya. Akan tetapi jika kita telah lakukan terbaik. Insya-Allah kita akan dapat yang terbaik. Allah tidak akan mengniayai hambanya sendiri. Apa kita buat, itu kita dapat. Kalau tidak usaha, manalah datang hasilnya. Jika tidak menjadi juga atas apa kita usaha, itulah namanya risiko, risiko yang kita perlu terima atas apa yang kita lakukan, baik buruknya. Apapun setiap perkara itu ada hikmahnya, hikmah yang mengajar kita atas apa kita usaha.

Teguhkan, binalah pendirian kita, berasakanlah ilmu yang benar. Ilmu sebenarnya penyuluh jalan malah penegak pendirian kita. Jika kita lihat, ramai ada pendirian sendiri, yang benar ada, yang pendirian yang salah juga ada. Tapi kita perlu adakan pendirian kita yang berdasarkan ilmu yang benar agar dapat melindungi diri kita dari pendirian mereka yang salah. Jangan takut untuk mengambil risiko akan sesuatu, sebab takutnya risiko kerana kurangnya pendirian kita. Tegakkan pendirian kita untuk hadapi risiko. Usah takut akan masa depan, akan tetapi kita ada ilmu, pendirian, usaha, yang meneguhkan kita akan risiko bakal hadapi. Semoga Allah sentiasa melindungi kita dalam ilmu yang benar, menjadikan pendirian kita kukuh dan memberikan hasil dari usaha yang kita sandarkan dari ilmu dan pendirian. Insya-Allah. Wallahualam. :)

4/21/2013

Dunia Ini Satu Pengecewaan


Assalamualaikum. Dunia. Bila kita fikirkan tentang dunia. Macam-macam, ada seronok, ada duka, ada suka, ada naik, ada jatuhnya. Sejauh mana dunia ini satu pengecewaan?. Kecewa sangatkah dunia ini?. Adakah Allah sengaja memberikan kita pengecewaan?.

Dari sini kita lihat apakah tindakan kita. Lihat dari satu pandangan islam tentang dunia ini satu pengecewaan. Pernah tidak kita berasa teraniaya, tidak dipercayai, tidak disukai, dikeji dihina, walhal tandakan kita itu tidak langsung menyakiti orang lain. Apa salah kita?. Ketika itu jika kita sedar tentang dunia ini satu pengecewaan, kita nampak, pengecewaan yang membawa kita ke jalan yang diberi pilihan. Jalan benar atau salah?.

Rugilah kita jika kita memilih jalan yang salah terhadap kekecewaan dunia yang diterima kerana ianya hanya memakan diri malah merosakkan lagi. Bagaimana jalan yang benar?. Lihat sahaja ulamak-ulamak, sahabat, bagaimana mereka melihat dunia ini?. Adakah mereka mengagung-agungkan dunia dengan harta mereka?. Dengan kuasa mereka?. Tidak. Mereka berhabis-habisan menggadaikan semua harta kerana islam. Sebab apa?. Sebab mereka tahu, dunia ini satu pengecewaan.

Satu pengecewaan dimana mereka mengambil kesempatan dengan belajar dari pengecewaan tersebut untuk lebih dekat lagi kepada Allah. Pengecewaan yang diberi untuk kita berfikir, untuk kita sedar akan kekecewaan itu membawa kita kepada Allah, bukan menjauhkan lagi.
Dunia ini tak kecewa, tak kejam, tak apa itu ini semua!, cuma tindakan kita je yang membuatkan berasa sedemikian - Individu

Memang benar kata yang disebut di atas, dunia ini tidak kejam, tapi tindakan kita. Sejauh mana kita nak mengelak dari tak kecewa, tak kejam, tak apa itu ini semua?. Akhirnya kita akan terkena juga. Habis tu macam mana?. Dengan kita buka mata kita, buka hati kita, buka fikiran kita. Kita fikirlah apa yang terjadi, kita belajar darinya. Satu kesempatan dalam kekecewaan itu untuk menguatkan lagi kita kepadaNya.


Pepatah arab ada berkata :
Hidup didunia ini ibarat manusia didalam tandas, mereka yang sedar tandas itu bukan tempat yang sebenarnya, mereka akan berada sebentar sahaja ditandas, manakala mereka akan segera keluar untuk kedunia yang mereka menganggap ianya akhirat.

Maksud pepatah ini ialah, dunia ini ibarat tandas, dan dunia yang hendak mereka keluar itu akhirat. Di ibaratkan bahawa mereka sedar bahawa tandas itu satu tempat yang kotor, tempat syaitan, tempat dimana mereka sedar tidak perlu berlama-lama didalamnya dan mahu keluar kedunia iaitu akhirat. Mereka mengetahui dan sedar untuk segera dalam hal dunia tapi mengejar untuk ke akhirat. Nampak tidak bagaimana pandangan mereka terhadap dunia?. Bagaimana dunia ini mereka ibaratkan untuk mereka menampakkan kepentingan akhirat tersebut. Jika kita hanya mementingkan dunia boleh dikatakan kita suka akan kekejian, kekotoran yang diberikan sebagaimana ianya di ibaratkan seperti tandas.


Memang dunia ini satu pengecewaan, satu pengecewaan untuk mengajar kita, menguatkan kita, malah mendekatkan diri kita kepada Allah. Sedarilah kekecewaan didunia dimana kita mengambil kesempatan itu untuk kita mendekatkan pada-Nya. InsyaAllah kita akan dapat kemanisan kekecewaan itu diakhirat kelak. Sesuatu yang pahit itu sebenarnya akan datang manisnya yang kekal lama. Sesuatu yang manisnya dahulu akan tidak kekal selamanya malah pahit turut serta kemudian dan kekal lama.

Pengalaman hamba, setelah 2 dekat hidup, macam-macam hamba lihat sehinga membuatkan hamba terdiam. Terdiam dengan tindakan manusia, sekeliling. Hamba berasa seperti manusiakah itu bertindak sedemikian. Syukur alhamdulillah, Allah menunjukkan dalam setiap tindakan itu kepada hamba sehingga sukar untuk hamba berkata, malah hamba hanya diam memerhatikan sikap gerak geri manusia yang mengajar hamba dalam kehidupan ini. Hamba belajar, hamba menyampai dalam blog ini. Setiap apa yang hamba tulis merupakan antara dari pemerhatian hamba kepada sekeliling dan diri hamba sendiri. Membuatkan hamba berkata pada diri ini, sungguh tidak mahu aku lakukan sedemikian kerana aku telah nampak apakah kesannya dalam kehidupan. Wallahualam. :)

4/18/2013

Buat Kita Si Pendosa



Buat Kita Si Pendosa. Saban hari berlalu, kadang kala kita terjatuh, kadang kala kita terbangun. Terjatuh dalam kehinaan, kehampaan menyedarkan kita betapa hinanya diri ini. Akan tetapi adakah kesedaran yang kita dapat, atau lebih lagi tenggelam atas kehitaman hina dosa?. Hati ini sering dilanda ujian mencari satu cahaya kepastian. Dalam satu cahaya kita terlihat kehitaman yang mengikuti dari depan, belakang dan tepi.

Kehitaman itu menghirit kita ke sana, walhal kita tau cahaya yang terang didepan kita. Mengapa kita kesana sedang sudah ada cahaya di depan memandu kita?. Diri yang tersungkur sedar tersungkur cuba untuk kembali bangun dan melawan kembali. Sungkurnya lagi. Sungkurnya lagi. Tersungkur mengharapkan bantuan dari-Nya. Fakirnya diri ini dari kebaikkan dan hanya Dia memberinya.


Penyesalan

Setiap saat, setiap masa, setiap hirup, setiap gerakan. Tindakan ini satu penyesalan, tindakan ini satu kehinaan. Tapi aku masih melakukan. Tetapi aku masih memikirkan. Terjatuh dan terjatuh lagi. Sudah aku cuba!. Sudah aku nekad. Tapi aku masih terjatuh. Penyesalan dalam diri mahukan satu petunjuk, satu kekuatan untuk kehadapan.

Kekuatan

Diri ini mencari kekuatan dari penyesalan. Penyesalan atas perbuatan bodohnya itu. Mengingati Dia. Merayu pada Dia. Berserah pada Dia. Siapalah diri ini kerana hanya Dialah yang memberi kekuatan. Dialah memahai isi hati kotor ini yang mahukan pembersihan. Setiap titik pembersihan dari segala penyesalan. Mahukan kekuatan. Mahukan satu penarikkan dari kehinaan.

Jangan Berputus Harapan

Dari kekuatan yang sungguhpun sedikit. Sedikit itulah satu harapan yang tidak putus. Tidak putus dari meminta dari-Nya. Memohon dari-Nya. Merayu pada-Nya. Berharap pada-Nya. Sedikit itulah satu keyakinan dalam diri ini bahawa Dia mendengar rayuanku, Dia memahami hatiku ini walaupun aku dari cebisan daging kecil yang kotor. Sedikit itulah satu kesungguh aku untuk terus, dan terus berharapkan darinya. Pengingatan kepada-Nya satu kekuatan untuk tidak berputus harap. Untuk sentiasa berharap, ingat dan terus ingat kerana Dia akan mengingati dan mengetahui isi hati hina ini. Sedikit sedikit satu kekuatan dalam diri. Dari mana aku melihat, ianya satu kekuatan yang terhasil dari penyesalan yang membuatkan aku tidak berputus harapan.

Tidak Putus Taubat (Kembali) dan Doa (Harapan)

Selalu berusaha, terus berusaha dalam kembali pada-Nya dan Doa pada-Nya. Sungguh sedar diri ini tenggelam dalam kehitaman. Aku sedar, aku segan, tapi aku tau bahawa dia tetap mendengar aku. Rayuan ini. Pengaliran air mata ini sentiasa berharap darinya. Tidak putus. Malu tapi aku tahu bahawa hanya aku dan Dia. Dia memahami akan isi hati yang kotor ini. Yang cuba. Berusaha untuk memulihkannya dari sakit hitam ini.

Tidak berputus asa, sentiasa mencuba, terus mencuba sungguh pun dalam mencuba itu terjatuh, lagi terjatuh, tetapi dalam diri ini tetap mahu mencuba dan membaiki dalam terjatuh agar sedar perlukan bantuan-Nya. Lemahnya. Terus berusaha yakinlah akan ada ganjarannya. Tidak berputus-asa. Allah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir – Wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Serahkan diriku pada-Mu, Jangan kau serahkan diriku pada diriku. Jangan sekali.

4/15/2013

Bisa Tanpa Sedar Bersosial Di Internet


Assalamualaikum, Alhamdulillah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir – wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Bisa tanpa sedar bersosial di internet. Dalam kehidupan sekarang ni, dunia internet memang tidak lekang dari kehidupan seseorang. Tidak sehari semestinya online, mahupun sebulan sekali mesti memasuki dunia internet. Ianya mudah, dengan tekan itu ini sahaja, macam-macam kita dapat. Akan tetapi, sejak kebelakangan ini, hamba melihat, sesuatu yang di internet ini rupa-rupanya perlukan satu bimbingan, satu ilmu untuk mendorongkan seseorang kejalan yang benar. Mudah, sangat mudah hamba melihat sesuatu di internet untuk kita terjebak pada dosa, fitnah, dan sebagainya. Apa yang hamba hendak sampaikan ianya merangkumi segala sosial di internet samada facebook, twitter, myspace, instagram, dan macam-macam lagi.

Fitnah

Ada dikalangan kita yang selalu bersosial bukan?. selalu berfacebook?. Kenal butang 'share'?. Butang yang mudah tersebarnya sesuatu. Adakah sesuatu yang betul, atau sesuatu yang salah?.
Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

(Al-Hujuraat 49:6)

Janganlah mudah sangat kita menjadi seperti lembu dicucuk hidung, mudah untuk menekan butang share dan bersahaja tidak menyiasatnya. Dosa dan pahal ditolak tepi. Antara yang berlakunya ialah fitnah penggunaan kata-kata mutiara, KONON dari sekian orang, sekian ustaz dan ustazah untuk kepentingan diri sendiri. Apa yang hamba dapat lihat, kata-kata mutiara kadang kala tidak bermutiara dimana ia bermutiara hanya jika ianya bersependapat dengan kita. Contoh jika kita putus cinta, sebaliknya kita berbalik pada Allah, minta tolong padanya, akan tetapi, terdapat KONON kata-kata mutiara seolah2 menaikkan semangatnya dan menyokongnya lagi membuat perkara yang salah. Apakah mutiara itu?.

Fatwa Facebook, Twitter Dan Pelbagai

Antara yang popular ialah mereka ini lebih suka mengikut fatwa facebook dari fatwa yang sebenarnya. Sebagai contoh ialah halal haram. Mudah sangat perkara 'haram' tersebar membuta tuli tanpa menyiasatnya. Ianya memberikan kesan yang sangat buruk kerana akan menimbulkan syak wasangka dan was-was dikalangan kita. Walhal perkara tersebut tidak benar. Disebabkan mudah sangat menekan butang share, mudah sangat ditipu, tindakan tanpa berfikir berlaku.

Pernah berlaku sesuatu produk itu haram kononnya, tanpa disiasat terlebih dahulu, tapi lebih percayakan fatwa facebook, iakan menyusahkan diri sendiri jika produk itu keperluan kita sendiri. Bagaimana?. Tidakkah ianya menyusahkan diri sendiri?. Sanggup menyusahkan diri sendiri kerana Fatwa Facebook?. Walhal kita sendiri yang buta yang mahu mencari bukti. Islam tidak mengajar kita untuk menilai sesuatu dengan andaian dan kata-kata sahaja atau dari laman sosial popular atau fan page yang berjuta likenya. Perlukan bukti dan malah sekarang sudah ada badan-badan yang bekerja untuk mencari pengesahan. Hanya perlu telefon dan tanya sahaja mudah. Mengapa nak susahkan dirikan?

Lebih teruk lagi fitnah mengenai seseorang, lebih menyedihkan lagi fitnah terhadap ulamak, lebih hina lagi fitnah pada Rasulullah S.A.W. Fitnah bagaimana terhadap baginda?. Dengan menyebarkan hadis yang palsu, Ianya sangat sangat ditegah, kerana menyandarkan sesuatu yang palsu kepada baginda. Sangat Salah!. Hadis yang disebarkan, perlukan kita menyiasat siapa perawinya, adakah ianya sahih atau sebaliknya. Jangan mudah kita lihat ia hadis, maka terima sebulatnya. Tidak. Jangan mudah kita memperoleh dosa dengan kebodohan kita sendiri. Berfikirlah.

Referlah pada sesuatu yang pasti, ustaz atau mana-mana laman web agama ustaz mahupun dari kerajaan sendiri. Tidak susah pun, tapi sebab lebih percayakan facebook dari sumber yang pasti atau MALAS nak mencari. Akibat terlalu lama di internet sehingga malas segalanya. Lebih kritikal jika ianya sehingga berjangkit ibadat kita. Nauzubillah.

Meraih Simpati Dengan Menggunakan Islam

Antara sikap yang paling hamba sangat kasihan, marah, kecewa, dengan sikap yang mempergunakan Islam sebagai meraih simpati. Mengejar like. Mengejar visitor blog. Mengejar dunia dengan islam. Antara yang hamba lihat ialah dengan berkata 'Like ini, dapat pahala', 'Share ini dapat pahala', itu ini, menjadi 'ustaz/ustazah' untuk kejar dunia. Lebih parah sehingga ianya akan membuatkan kita rasa serba salah, samada perlukah like, perlukah share, perlukah?.. Rasa bersalah mula selubung diri dan ianya membuatkan islam nampak seperti memaksa. Mereka ini golongan yang akan mengotorkan imej islam sendiri tanpa mereka sedar. Islam sendiri tidak memaksa manusia yang lain untuk menganut islam. Apakah kita ini cukup berkuasa untuk memaksa dengan hanya menyuruh menekan buang share dan like?.

Ada juga merupakan sesuatu yang sangat mustahil iaitu facebook akan membayar1 like = 1 USD untuk sekian sekian.  Ianya mustahil, dan sangat mustahil kerana setakat ini tiada lagi hamba tengok berita facebook membuat perkara tersebut. Apakah sebab utama mereka melakukan begitu ye?. kerana Like?. Cuba kita tukar, 1 like, 1 zikir kita akan lakukan, lebih baik bukan?.

Aurat Dan Kata-Kata

Perkara ini sudah lama rasanya, tetapi masih ramai lagi yang tak nampak atau tidak mahu menampakkan dalam diri. Aurat, sudahlah kita tahu dari mana ke mana, tapi masih ada lagi yang melanggarnya. Mungkin ada yang berkata kita ini terlampai 'islamik', dah pakai tudungkan, apa lagi nak tutup?, dah tutup rambut dah, nk tutup apa lagi?. Kasihan melihatkan mereka yang memandang aurat hanya kepada fesyen, bukan kerana mahu memelihara diri mereka. Kita yang menegur kena marah, walhal kita nak memelihara mereka, tapi mereka yang tidak mahu memelihara diri sendiri. Mereka sendiri yang menolak diri mereka ke lembah hina, mereka sendiri yang mengniayai diri sendiri. Semoga kita dijauhkan dari sikap begini.

Manakala untuk kata-kata, boleh hamba katakan, sudah hamba kemukan pada entri blog Luahan Sesuatu Pada Laman Sosial.

Konklusi

Konklusinya, tiap apa yang kita lakukan dalam dunia ini, perlukan petunjuk, perlukan bimbingan, perlukan suatu garisan perbatasan agar kita nampak mana salah, mana benar. Malah islam sendiri mengajar kita dengan adanya pahala dan dosa, syurga dan neraka. Mengajar kita untuk memilih yang baik, menolak yang hina. Bukanlah islam ini agama yang memaksa, ketat dan sebagainya. Tetapi perlukan bimbingan dalam sesuatu untuk menjadikan sesuatu itu lebih cantik dan murni. Tiada perkara di dunia ini yang bebas tetapi boleh berjaya. Tidak. Gunalah kemudahakan yang ada di internet dengan sebaiknya. Belajarlah ilmu yang berasa kukuh seperti buku, guru dimana mempunyai bukti penyampaian. Bukan belajar ilmu yang sesat tiada asas yang kukuh iaitu dari laman sosial manakala bukti dari andaian dan pemikiran sendiri. Itu juga merupakan pencemaran pengambilan ilmu dalam islam.

Namun ada juga dilaman sosial yang mengajar kita agama seperti Ustaz Azhar Idrus, Ustaz Zahazan, Ustaz Zaharudin, Dr. Maza dan ramai lagi para cendiakawan, alim ulamak. Mereka mengunakan platform seperti ini untuk mendekat kita pada agama, tapi kita sendiri tidak mahu membantu diri sendiri. Siapa lagi?. Sedar tidak sedar, sudah ke tekak nyawa kita baru nak menyesal. Ingatlah, dalam sesuatu perkara itu semua nya ada batas garisannya sendiri untuk diri kita, untuk kemudahan, kerana kita sendiri tidak sempurna dan perlukan batasan untuk mengawal diri kita. Tidak susah, Cuma kita sendiri sahaja yang menyusahkannya. Sangka baik. Wallahualam. :)

3/23/2013

Hayati Islam, Bukan Menyempitkan Islam


Assalamualaikum, Alhamdulillah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir – wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Hamba pun cetek sahaja ilmu sebenarnya, tapi lebih suka melihat tingkah laku manusia sekeliling lalu dikaitkan dengan agama kerana memang itu sebenarnya dalam kehidupan. Pernah dengar 'Islam is the way of life'?. Cubalah kita gunakan itu dalam kehidupan, dari tingkah laku manusia sekeliling malah tindakan kita sendiri.

Dalam memerhatikan sikap mereka, satu yang hamba lihat dikalangan kita ini, ada yang terlampau 'islamik' atau terlampau strict dalam islam. Ye, tidak salah hendak menghayati secara total dalam kehidupan. Tidak salah. Akan tetapi cara penghayatan itu yang menjadikan ianya salah. Menunjukkan islam itu sempit, Ketat, dan tidak menunjukkan nilai islam yang sebenar sepertimana kita sebut diatas 'is the way of life'. Islam itu pemberi cahaya, menerangkan jalan, dan penunjuk jalan. Bukan pemberi cahaya, tapi menyesatkan lagi.

Sepertimana kita lihat sekarang, mereka yang terlampau mengamalkan islam sehingga menyusahkan diri dan orang sekeliling. Ada hamba membaca di blog drmaza.com iaitu contohnya dalam motivasi, mereka menyuruh kita meminta maaf kepada semua sebelum tidur. Dengan menggunakan nama islam. Tidakkah kita menampakkan ianya satu kesusahan bagi kita?. Nak menghubungi seorang demi seorang sehingga ianya menghabiskan wang malah menguntungkan lagi syarikat telefon. Tidak salah mahu meminta maaf, tapi penghayatannya iaitu meminta maaf kepada semua lalu mungkin jika ada yang mengikutnya akan merasakan ianya sesuatu yang wajib, lalu disebarkan kepada semua dan apatah lagi sekarang dengan wujudnya facebook, mudah sahaja berita tidak sahih tersebar. Tidak pula tercatat di al-quran mahupun hadis tentang perlakuan ini dan jika dilihat, sahabat dahulu, mempunyai ramai sahabat, malah mereka tidak mempunyai kemudahakn seperti kita sekarang, Whatsapp, viber dan berbagai. Bagaimana mereka nak meminta maaf kepada semua?.

Tatkala islam di'jual' demi keuntungan diri sendiri. Sedih melihatkan mereka. Sering kali hamba terlihat difacebook bahawa ada yang berkongsi gambar atau ayat tips dan sebagainya. Ada yang hamba baca seolah-olah langsung tidak masuk akal dan luar dari kemampuan. Tapi ianya sudah tersebar beribu-beribu orang telah percaya. Sebagai contoh ianya melibatkan perlakuan ini dan ini, maka balasan akan ini dan ini. Dari mana mereka mendapat sumber tersebut?.. Hanya dari perkataan malah dari gambar yang ditulis perkataan sahaja sudah percaya.

Lebih malang lagi ialah apabila ianya melibatkan rasa keterpaksaan dalam meng'share' perkara tersebut. Sebagai contoh, jika tidak share, itu ini akan terjadi, jika tidak share, perkara buruk menimpa. Lebih menyedihkan ianya menyebutkan nama ISLAM. Ya Allah, sedangkan Allah sendiri tidak memaksa seseorang hamba untuk memasuk islam, apakah kita ini sehingga hendak memaksa seseorang melakukan itu ini. Sehingga perasaan serba salah dan terpaksa yang tidak benar berlaku. Lebih lebih malang ianya sesuatu yang palsu dan salah. Nauzubillah.
Kami lebih mengetahui apa yang mereka katakan (dari berbagai tuduhan terhadapmu wahai Muhammad), dan engkau bukanlah seorang yang berkuasa memaksa mereka (supaya masing-masing beriman). Oleh itu, berilah peringatan dengan Al-Quran ini kepada orang yang takutkan janji azabKu.

(Qaaf 50:45)

Dan perkara lain pula ialah, jika anda suka ini, maka sikap anda ini. Itu semua sesuatu yang karut lagi palsu. Bila al-Quran dan hadis ditolak tepi, dan sesuatu tafsiran merapu menjadi pegangan mulalah manusia percaya yang bukan-bukan dan disitulah akidah dan iman mereka sedikit demi sedikit tercalar. Mungkin kita akan cakap:
Ala, suka suka je la, nama pun sosial kan?. Nak serius sangat buat apa??!

Pemikiran begini yang amat merbahaya, mereka tidak sedar itu satu taktik dari syaitan untuk menghasut mereka. Pernah hamba membaca, taktik syaitan yang sangat licik, sehingga mereka sanggup membiarkan kita beribadat kepada Allah, akan tetapi akan terdetikkan dalam hati kita supaya rasa riak dan takabbur terjadi selepas lama kita beribadat. Nauzubillah. Sungguh syaitan sentiasa berada di pembuluh darah manusia.

Banyak lagi perkara yang menunjukkan islam ini sempit!. Tidak, ianya tidak sempit, tapi kita sendiri kurang menghayatinya. Fahamilah fitrah, fitrah itu dari Allah, jika dari Allah, kenapa kita nak sekat fitrah sedangkan ianya satu kurniaan dari Allah untuk hambanya. Tapi kenapa hambanya menyempitkan lalu sehingga menyekat fitrah tersebut. Mahukah kita menjadi seperti agama lain yang sangat sempit sehingga menyekat fitrah manusia?. Seperti kian popular sekarang ialah mengenai perasaan suka/cinta/ sayang dalam manusia, tindakan mereka yang menyekat perasaan fitrah manusia itu, sedangkan Islam ada cara yang betul itu melaksanakan bukan menyekatkan!


Oleh itu, hayatilah islam, tidak salah jika mahu menyebarkan dan belajar agama dari sesuatu yang dikongsi difacebook, tetapi perlukan berilmu untuk kita tapis dan pelajari ilmu tersebut. Kita menyedari bahawa kita ini buta dari ilmu, tetapi jangan jadikan kita lagi buta tuli dengan mempelajari ilmu yang salah.
Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
“Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja maka hendaklah dia mempersiapkan tempat duduknya di neraka.” (Hadith Riwayat Imam Al-Bukhari & Muslim)

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

(Al-Hujuraat 49:6)

Belajarlah dari guru atau buku, akan tetapi lebih elok dari guru supaya lebih banyak penerangan itu kita pelajari. Malah sekarang terdapat pelbagai channel youtube yang dapat mengajar kita. Hanya perlu search dan lihat sahaja. Ikutlah fikiran logik kita sendiri jika kita menerima sesuatu, adakah ianya menyusahkan kita atau memudahkan kita?. Dan tidak lupa juga untuk melihat aspek dari al-Quran, Hadis, dan para ilmuwan yang sahih ilmu mereka. Dekatilah ilmu, jauhilah kejahilan. Jika kita berasa kita kurang ilmu, lebih elok jika kita diam dan belajar, dari membuta tuli menyebarkan sehingga menyesatkan orang lain. Hayati Islam, Bukan Menyempitkan Islam. Wallahualam. Assalamualaikum

3/12/2013

Lemahnya Aku

Lemahnya aku,

Dalam tenggelam dunia,

Lemahnya aku dalam tenggelam dosa,

Setiap detik, setitik hitam digenggaman,

Membuka mata berapa besarnya hitam setelah bertahun hidupku berjalan,

Aku tidak meminta untuk begini,

Tapi aku tahu Dia memberi pilihan buatku,

Sungguh aku lemah ya Allah atas pilihanku,

Antara madu dan bisa, bisa jadi pilihanku,

Aku lemah, aku dhaif lagi hina atas hidupku,

Setiap detik menilai diri dan menyakinkan diri bahawa Kau ada disisiku,

Hinanya aku, Aku tahu Kau mendengariku Ya Allah,

Adakah dalam setiap kehidupanku, Kau ya Allah sentiasa di fikiranku?.

Aku ini lemah, Pemikiranku, Percakapanku, Tindakanku, Pemilihanku,

Adakah dari bimbinganMu?

Aku ini fakir akan kurniaan dan kerahmatan dariMu,

Kau serahkan diriku padaMu, Jangan sesekali kau serahkkan diriku padaku,

Aku ini lemah ya Allah, kata-kataMu, menjadi kekuatanku,

Sungguh kau sahaja memahami segala isi kesumat hati ini ya Allah,

Bukanlah kelemahan yang kau pinta, tapi ini menjadi satu tanda bahawa aku memerlukanMu,

Hinanya aku, sudah banyak kehitaman aku lakukan, tapi aku tahu Kau menerimaku selagi aku berada dijalanMu,

Kau bimbinglah aku, tunjukilah aku,

Sungguh aku buta dengan permainan dunia,

Sungguh aku sudah buta meletakkan dunia dihatiku,

Sungguh hanya padaMu aku berserah, segalanya aku berusaha,

Kerana aku tahu Kau ada bersamaku, dihatiku,

Bimbing dan kuatkanlah aku Ya Allah.



Syazani Said

120313

Pulau Pinang

3/08/2013

Keterpaksaan Itu Satu Pembelajaran

Assalamualaikum, alhamdulillah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir - wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Dalam melakukan perkara dibumi Allah ini. Ada yang kita suka, ada yang kita kurang suka. Bila kita bercerita mengenai paksa, keterpaksaan, siapa yang suka?. Dipaksa melakukan sesuatu tanpa keikhlasan. Adakah paksaan itu sesuatu yang buruk?. Atau baik?.

Buat apa nak paksa, buatlah kerana ikhlas, baru la elok kejenya tu.

Kata yang biasa diucapkan bila dipaksa ataupun tidak mahu memaksa. Sikap memaksa ini sebenarnya datang dari mana?. Adakah ianya baik?. Atau memberi keburukan?. Dari situ hamba nak melihat dari 2 perspektif, baik dan buruk. Paksa yang memberi keburukan?. Antara yang kita alami ketika terpaksa ialah tension, tekanan membuat kerja, tak ikhlas dan sebagainya. Paksa melakukan maksiat atau paksa melakukan kemungkaran. Dalam islam jika seseorang yang terpaksa melakukan keingkaran tetapi hatinya tetap pada islam, Allah mengampunkannya kerana Allah mengetahui setiap isi hati hambanya. Ini membawa pada situasi darurat dimana kita dibenarkan memakan bangkai dengan kadar secukupnya sahaja. Walaupun ianya dikira haram.

Paksa memberi kebaikan?. Macam mana tu?. Berdasarkan pendapat hamba, setiap paksaan itu sebenarnya memberi pengajaran. Islam tidak memaksa sesuatu, tapi islam dah menunjukkan sesuatu itu salah. Tapi manusia masih buta hati tidak nampak ianya salah. Sebagai contoh, menutup aurat, ada juga mereka berkata itu satu paksaan. Walhal islam tidak memaksa, tetapi islam dan memberitahu apa kesannya jika menutup aurat, baik lelaki mahupun perempuan.
Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Al-Ahzaab 33:59)

Contoh lain pula ialah solat, ada juga mereka kata itu satu paksaan, adakah ianya paksa sedangkan Allah dah mengatakan banyak didalam al-Quran kesan tidak solat. Apatah lagi balasan di nereka kelak. Banyak disebutkan. Selain itu, jika kita terpaksa melakukan sesuatu, bagaimana kita mengambil sikap tersebut?. Adakah dari perspektif ianya satu kecelakaan atau satu kelebihan bagi kita?.

Mengapa kita nak ambil sesuatu itu satu kecelakaan, sedangkan ianya ada kelebihan. Jika kita dipaksa melakukan sesuatu, ianya mengajar kita, malah memberi kita peluang lagi untuk belajar. Mungkin kita dipaksa dan kita melakukan dengan marah maki hamun. Tapi bila kita renung kembali, dengan sikap begitu kita lakukan, tetapi kita dapat pengalam bukan?.
Ali menyiapkan kerjanya dengan marah, mengamuk 3 hari 3 malam. Akhirnya siap sungguh mengambil masa lama.

Kita lihat, siap juga kerja tersebutkan?. :) tapi mungkin tidak sesempurna dengan ikhlas. Tapi siap dan dapat juga pengalaman tersebut. Sungguhpun ianya sedikit. Islam tidak mengira kualiti sebanyak kuantiti. Biarpun sedikit kuantiti yang kita dapat, tapi kita terima. Islam itu sesuatu yang mudah bukan yang sukar. Apa yang kita lakukan, ada yang kita suka untuk membuatnya, tapi memberi kecelakaan pada kita, ada yang kita benci melakukan, tetapi memberi kebaikan pada kita. Macam mana kalau perkara yang kita benci nk lakukan tapi memberi kebaikan sedangkan kita yang tidak mahu mengambil kebaikan itu. Tidakkah rugi?.

Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.

(Al-Baqarah 2:216)

Kesimpulannya, apa-apa yang kita terima, ianya bergantung pada perspektif kita bagaimana mahu terima. Banyak perkara yang berlaku, banyak perkara kita boleh mengambil kira, samada baik atau tidak. Jika sesuatu yang hina berlaku depan mata kita, pandanglah dengan pandangan yang lurus, fikir dengan waras, ada sesuatu kita belajar dan untuk kita hindarkan. Bak kata pepatah, buang yang keruh, ambil yang jernih. Lihat status kebersihan hati kita bagaimana kita memandang sesuatu perkara dari perspektif yang bagaimana. Wallahualam. Assalamualaikum. :)

2/18/2013

Harta Kita Sekarang Ini, Adakah Benar Harta Kita?


Assalamualaikum. Alhamdulillah kita diberi peluang oleh Allah untuk beribadat padaNya dan semoga kita semua sentiasa dirahmati oleh Allah S.W.T. Setiap hamba yang dihidupkan Allah akan berusaha dalam menjayakan hidup mereka tidak kira tua atau muda. Dalam setiap usaha itu akan ada ganjarannya. Pelbagai ganjaran jika kita niatkan kerana Allah lalu ia menjadi ibadat dan pelbagai faedah darinya.

Hari ini hamba nak menceritakan mengenai harta kita semua. Semua orang ada harta, ada kereta, telefon, rumah, dan sebagainya tidak terkira harganya. Akan tetapi pernah kita terfikir adakah itu harta kita?. Ya, memang ianya milik kita tetapi adakah milik sebenar kita?.
Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: "Apabila seorang manusia mati, putuslah (tulisan pahala) amalan (setakat itu) Kecuali tiga perkara (yang akan berlanjutan tulisan pahalanya) iaitu sedekah jariah atau ilmu memberi kepada yang faedah orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya."

(Hadith Sahih - Riwayat Imam Ahmad)

3 perkara yang akan membantu kita tatkala sudah tiada di bumi Allah ini ialah sedekah, ilmu dan anak yang soleh. Sedekah. Luas jika hendak hamba terangkan mengenai sedekah. Pelbagai perkara yang termasuk didalam sedekah seperti senyum, memberi wang kepada yang memerlukan, malah membantu seseorang dalam kesusahan juga bersedekah.


Sungguh hamba sangat kecewa dengan sikap segelintir hamba yang lain dimana sikap buruk siku, ungkit mengungkit berlaku. Dimana pertolongan nya diambil kira setelah melakukannya. Sungguh mereka dalam kalangan yang rugi kerana mereka tidak nampak harta mereka itu. Paling mengecewakan tatkala ianya akan mempengaruhi orang lain dan membuatkan orang lain akan berfikir "Semua orang akan mengungkit kelak, atau takut budi tidak terbalas".

Ianya bukan berkisah budi, tapi dari hati seseorang itu yang menolong. Dalam hatinya berniat bahawa membantu dalam memberikan harta yang kelak sudah pasti miliknya. Inilah yang hamba nak terangkan. Harta kita sekarang ini belum pasti harta kita sehinggalah kita beribadatkan kerana Allah dan ianya akan manjadikan harta kita kelak di akhirat. Paham?.
Ali memberikan Abu sebuah kereta untuk kegunaan harian

Dalam situasi ini Ali menyedari bahawa hartanya InsyaAllah akan menjadi harta dia kelak di akhirat untuk kegunaan dunia yang kekal abadi kelak. Bukanlah hendak berlagak mahupun mengharapkan balasan dari dunia. Alangkah indahnya dunia jika semua orang bersikap begini bukan?. Tetapi itulah Allah memberikan pilihan yang sangat banyak pada hambanya tetapi adakah hambanya memilih pilihan yang benar?.

Wang yang kita miliki itu bukanlah harta kita lagi tatkala kita sedekahkan pada orang lain, itulah harta kita kelak untuk membantu kita pada dunia yang kekal. Banyak perkara lagi yang hamba boleh ceritakan seperti memberi barang, membantu, zakat, dan sebagainya. Seseorang pernah berkata kepada hamba jika seseorang memberikan sesuatu terimalah, mungkin itu akan menjadi hartanya dan kerana dia memilih kita menjadikan hartanya itu harta yang sebenar. Tiada yang kebetulan, tiada yang sia-sia, itu semua takdir Allah.

Oleh itu, hamba selalu mengingat pada diri dan sahabat-sahabat untuk sentiasa ringan dalam sesuatu yang boleh memberikan hamba harta yang sebenarnya pada kemudian hari. Usah takut menerima, tetapi hamba mengatakan pada diri, mungkin kerana Allah memilih hamba sebagai seorang yang menjadi amanah memegang harta seorang yang lain agar hartanya itu menjadi harta yang sebenarnya. Wallahualam. Assalamualaikum. :)

2/04/2013

Perkara Remeh Itu Membuta dan Mengeraskan Hati


Assalamualaikum. Alhamdulillah. Ya Allah bersihkanlah hati kami sebagaimana bersihnya baju yang bersih. Sedang hamba menjamu sebentar tadi. Ada sesetengah perkara remeh yang kita sukar nak nampak dan ini salah satunya. Terjadi satu situasi dimana sangat menduka citakan dan terdetik kekesalan dengan sikap manusia.
Seorang ayah yang tidak dapat duduk makan kerana menjaga anaknya berumur lebih kurang 3 tahun dari asap-asap perokok kerana kedudukan mereka yang menjadi laluan angin dan kebetulan asap rokok juga.

Kedai tersebut sudah penuh tempat duduk yang lain yang menyebabkan mereka terpaksa duduk disitu memandangkan masa mula-mula mereka memilih tempat itu kelihatan elok sahaja. Apa yang membuatkan hamba rasa terkilan ialah sikap manusia sekeliling. Sungguh sebagai manusia ni, agak mustahil jika kita melihat seseorang yang lain berkelakuan pelik, kita tidak perasan atau melainkan hati kita ini memang keras dan tidak ingin ambil tahu?. Nauzubillah.

Sungguh hamba yang duduk berdekatan rasa tak selesa tengokkan. Kasihan, mengapa manusia yang berdekatan merokok itu langsung, LANGSUNG tidak berasa apa-apa. Disitu hati kita memainkan peranan. Hati yang keras dan buta tidak akan nampak lagi. Kerana mereka sudah biasa sikap, 'Ah' , 'tidak apa la', 'tiada apa-apa pun', . Sikap PENTINGKAN DIRI SENDIRI.

Akhirnya mereka tidak akan nampak lagi yang mana salah dan betul kerana mereka sudah  biasa mengelakkan yang salah dan sudah tidak nampak lagi. Hati yang bersih tatkala di titikkan sedikit demi sedikit dengan ketidak pedulian yang hitam, lama-lama akan kurang rasa serba salah yang hadir dari iman oleh kerana ditenggelamkan dari kehitaman sikap mereka. Bayangkan jika anda ada anak yang kebetulan sakit dan tidak boleh bau asap pada masa yang sama asap rokok bertubi-tubi datang. Mungkin anda akan berkata, 'Kenapa nak makan situ juga, tiada tempat lain ke?'. Jawapan hamba, kenapa ada membuat perkara kurang elok itu, tiada tempat lain ke?.

Jadilah manusia yang kisah tentang persekitaran, bukan dirinya sahaja. Hamba pun banyak kekurangan dan banyak melihat sikap manusia untuk mempelajari hamba tentang kehidupan. Sikap sebegini sudah lama hamba lihat diluar, sangat-sangat kesal dengan manusia begini, Semoga Allah memberikan mereka peluang agar dapat bersihkan hati mereka dan nampak yang benar. Jangan petingkan diri sendiri, jangan kita melihat kehinaan itu satu kehinaan malah kita belajarlah. Fikirlah tentang manusia yang lain kerana kelak ia akan berbalik pada kita.  Wallahualam. :)

2/01/2013

Perangai Macam Hantu Kau Ni, Tengok Cermin, Eh?


Assalamualaikum. Alhamdulillah segala puji hanya kepada Allah atas apa kita lakukan. Dalam hidup ni pernah tidak kita menilai manusia sehingga macam-macam kita kata. Kau ni jahat lah, perangai macam hantu la, kau ni merapu lah ape lah. Cuba kita tengok cermin, lihat diri kita. Eh?.

Kenapa Eh?. Kita lihat dalam cermin tu kita nampak perangai yang teruk itu ada pada kita ke?. Eh?. Mudah sangat kita menilai manusia itu ini tapi kita sendiri yang berterabur. Memang lumrah manusia bila kita tidak suka akan sesuatu kita akan membenci lagi kita menjauhi. Tapi yang menjadikan sesuatu yang keruh lagi mengeruhkan ialah kita menilai dengan kekotoran menjadikannya ia lagi kotor lagi hina.

Sebagai contoh :
Ahmad menjerit-jerit ketika abangnya solat. Sedangkan dia tahu abangnya sedang solat.
Sebagai manusia, sudah tentu kita menilai. Ahmad ini seorang yang biadab. Akan tetapi penilaian dari sesuatu yang kotor akan lagi menghinakannya lagi. Bagaimana tu?. Kita melihat Ahmad menganggu seseorang solat lalu kita menghinanya lagi. Tidak dapat apa-apa pun melainkan marah dan geram sahaja malah mengimarahkan lagi nafsu amarah. Sudah nampak sesuatu yang kotor di kotorkan lagi?

Alangkah ruginya kita tatkala dalam kekotoran itu jika kita menilai dengan sesuatu yang bersih kita akan membersihkannya lagi. Jika kelakukan Ahmad diatas kita menganggap ianya biadab, jikalau kita menilai dengan bersih iaitu kita menganggap ianya satu pengajaran bagi kita supaya kita tidak melakukan perkara tersebut.

Antara yang hamba nampak sekarang ini, malah diri sendiri juga, kita akan menampakkan kehinaan seseorang itu sehingga kita mengkeji, hina dan sebagainya akhirnya kita yang tenggelam dengan kekotoran yang kita sendiri ludahkan. Lagi malang dengan tenggelamnya kita dalam kekotoran, terpalit pula kekotoran itu pada kita dan kita juga melakukannya. Akhirnya?. Sama juga setaraf kita dengan mereka.

Untunglah kita jika kita melihat kekurangan seseorang itu dengan mempelajarinya untuk diri kita supaya mengajar diri kita menjadi lebih baik. Bukan setaraf dengan mereka. Allah mencampakkan rasa benci itu untuk manusia membenci kerana Allah sungguh Allah membenci perkara itu dan kita merasainya juga. Tetapi bukan untuk kita menjadi seperti mereka, akan tetapi kita mempelajarinya.

Sepertimana kita lihat sahaja kaum terdahulu yang dilenyapkan oleh Allah. Dalam kehinaan itu, Allah memberi pengajaran pada manusia kini kerana dalam kebencian itu jika kita menilai sesuatu yang baik ,kita akan nampak yang baik. Segalanya bermula dengan hati kita. Apakah status kebersihan hati kita untuk kita nampak sesuatu itu dari aspek penilaian yang bagaimana?. Tepuk dada, tanya iman kita. Wallahualam. :)

1/26/2013

Status Kebersihan Hati Kita


Assalamualaikum, Alhamdulillah. lama dah tak menulis. Akhir sekali pada 16 Oktober 2012. Sudah berbulan tidak mengemas kini blog kononnya sibuk dengan duniawi. Lemahnya.

Dalam diri manusia ni ada iman. Iman yang mendorong diri manusia tersebut kearah mana  mereka akan pergi. Samada terus atau hala yang gelap gelita. Dalam diri juga ada seketul perkara atau sesuatu yang sangat istimewa. Bernama Hati. Hati ni kalau kita nak cerita mengenainya sangat lah panjang. Sungguh ciptaan Allah S.W.T itulah yang istimewa dan banyak rahsia disebaliknya dan hanya manusia yang benar mengkaji dan mempelajarinya lagi akan mengenai penciptanya yang Maha Bijaksana.

Kali ini hamba nak cerita mengenai bersihnya hati kita ini?. Kita lihat situasi ini.
Woi, sombong la kau sekarang, tak nak tegur, mentang-mentang la pandai kaaaann.. kaaaannn..

Apakah perasaan anda setelah anda dipihak orang yang dikatakan 'sombong' tersebut?. Suka?. Marah?. Sedih?. Macam-macam kita rasa. Tetapi cuba kita lihat dari perspektif mereka yang memanggil tersebut. Kenapa dia panggil kita sombong, sebab kita tak tegur dia dah lama?. Pernah tidak dia terfikir kenapa orang tersebut tidak tegur dia dah lama, Malah hanya lihat pada kehinaan yang pihak tersebut lakukan, lalu dipanggilnya sombong.

Seorang hebat pernah berkata:
Don't judge people, But put you in their shoes

Disini hati kita memainkan peranan. Hati yang bersih akan nampak sesuatu yang bersih, cantik dan suci lagi sedap pemikiran untuk memikirkannya. Manakala hati yang kotor akan nampak sesuatu yang hina, kotor lagi keji dan menyakitkan hati untuk kita fikirkan. Jika kita fikir seseorang itu sombong, walhal itu hanya menurut sangkaan kita bahawa dia pandai atau sebagainya. Sangkaan yang datang dari hati yang sudah tidak bersih lagi yang hanya nampak pada kekejian. Nauzubillah.

Akan tetapi kalau kita nampak seseorang itu sombong, dan kita berfikir, mungkin mereka sibuk dan sentiasa bersangka baik. InsyaAllah ianya akan memberikan ketenangan pada diri malah membaiki diri kita agar kita tidak mahu menjadi seperti dia.

Sebagaimana Rasulullah S.A.W mempunyai hati yang sangat bersih sehingga beliau dihina dan dikeji tetapi beliau tetap senyum dan terima dengan hikmah dan sangkaan yang baik.

Sekarang?. Baru sahaja kita tidak ditegur sudah sahaja ditomah dengan pelbagai sangkaan buruk yang menggelapkan lagi hati kita itu. Sudah nampak kesan hati yang kotor itu?. Ianya akan mengusutkan kepala kita apatah lagi pemikiran kita sendiri.

Oleh itu wahai sahabat yang membaca, tiada satu pun manusia yang sempurna di atas muka bumi ini dan masing-masing melakukan kesilapan. Muhasabah diri kita ini sentiasa. Kita bersalah, mereka juga sama. Jika seseorang itu melakukan kejahatan pada kita, jangan dinilaikan diri mereka khuatir kita juga sama seperti mereka. Malah kita pelajari dari mereka dan bersangka baik. Allah memberikan kita hati yang bersih tetapi kita sendiri yang mencemarinya dengan sangkaan yang tidak elok. Perlakuan kita, itu hati kita.

Jika sahabat itu sudah lama tidak menghubungi, bersangka baiklah mungkin dia sibuk atau ada masalah dimana memerlukan kita. Bukan lagi kita mengeruhkan lagi keadaan dengan berkata perkara negatif. Tidaklah situasi ini hanya untuk situasi sombong sahaja malah banyak lagi.
Bagaimana kita nak tahu hati kita bersih atau tidak?.
Kita lihat sahaja sesuatu itu, jika kekotoran yang kita nampak, itu sudah tahu bagaimana keadaan hati kita. Jika kebaikkan kita nampak, alhamdulillah, masih terpelihara hati kita dari dicemari. Bersihkan hati dengan zikir dan dekat padaNya malah selalu mengingatiNya agar kita sentiasa di pelihara dibawah kerahmatanNya insyaAllah. Wallahualam. :)
© Titian Tajdid 2014