2/18/2013

Harta Kita Sekarang Ini, Adakah Benar Harta Kita?


Assalamualaikum. Alhamdulillah kita diberi peluang oleh Allah untuk beribadat padaNya dan semoga kita semua sentiasa dirahmati oleh Allah S.W.T. Setiap hamba yang dihidupkan Allah akan berusaha dalam menjayakan hidup mereka tidak kira tua atau muda. Dalam setiap usaha itu akan ada ganjarannya. Pelbagai ganjaran jika kita niatkan kerana Allah lalu ia menjadi ibadat dan pelbagai faedah darinya.

Hari ini hamba nak menceritakan mengenai harta kita semua. Semua orang ada harta, ada kereta, telefon, rumah, dan sebagainya tidak terkira harganya. Akan tetapi pernah kita terfikir adakah itu harta kita?. Ya, memang ianya milik kita tetapi adakah milik sebenar kita?.
Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: "Apabila seorang manusia mati, putuslah (tulisan pahala) amalan (setakat itu) Kecuali tiga perkara (yang akan berlanjutan tulisan pahalanya) iaitu sedekah jariah atau ilmu memberi kepada yang faedah orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya."

(Hadith Sahih - Riwayat Imam Ahmad)

3 perkara yang akan membantu kita tatkala sudah tiada di bumi Allah ini ialah sedekah, ilmu dan anak yang soleh. Sedekah. Luas jika hendak hamba terangkan mengenai sedekah. Pelbagai perkara yang termasuk didalam sedekah seperti senyum, memberi wang kepada yang memerlukan, malah membantu seseorang dalam kesusahan juga bersedekah.


Sungguh hamba sangat kecewa dengan sikap segelintir hamba yang lain dimana sikap buruk siku, ungkit mengungkit berlaku. Dimana pertolongan nya diambil kira setelah melakukannya. Sungguh mereka dalam kalangan yang rugi kerana mereka tidak nampak harta mereka itu. Paling mengecewakan tatkala ianya akan mempengaruhi orang lain dan membuatkan orang lain akan berfikir "Semua orang akan mengungkit kelak, atau takut budi tidak terbalas".

Ianya bukan berkisah budi, tapi dari hati seseorang itu yang menolong. Dalam hatinya berniat bahawa membantu dalam memberikan harta yang kelak sudah pasti miliknya. Inilah yang hamba nak terangkan. Harta kita sekarang ini belum pasti harta kita sehinggalah kita beribadatkan kerana Allah dan ianya akan manjadikan harta kita kelak di akhirat. Paham?.
Ali memberikan Abu sebuah kereta untuk kegunaan harian

Dalam situasi ini Ali menyedari bahawa hartanya InsyaAllah akan menjadi harta dia kelak di akhirat untuk kegunaan dunia yang kekal abadi kelak. Bukanlah hendak berlagak mahupun mengharapkan balasan dari dunia. Alangkah indahnya dunia jika semua orang bersikap begini bukan?. Tetapi itulah Allah memberikan pilihan yang sangat banyak pada hambanya tetapi adakah hambanya memilih pilihan yang benar?.

Wang yang kita miliki itu bukanlah harta kita lagi tatkala kita sedekahkan pada orang lain, itulah harta kita kelak untuk membantu kita pada dunia yang kekal. Banyak perkara lagi yang hamba boleh ceritakan seperti memberi barang, membantu, zakat, dan sebagainya. Seseorang pernah berkata kepada hamba jika seseorang memberikan sesuatu terimalah, mungkin itu akan menjadi hartanya dan kerana dia memilih kita menjadikan hartanya itu harta yang sebenar. Tiada yang kebetulan, tiada yang sia-sia, itu semua takdir Allah.

Oleh itu, hamba selalu mengingat pada diri dan sahabat-sahabat untuk sentiasa ringan dalam sesuatu yang boleh memberikan hamba harta yang sebenarnya pada kemudian hari. Usah takut menerima, tetapi hamba mengatakan pada diri, mungkin kerana Allah memilih hamba sebagai seorang yang menjadi amanah memegang harta seorang yang lain agar hartanya itu menjadi harta yang sebenarnya. Wallahualam. Assalamualaikum. :)

2/04/2013

Perkara Remeh Itu Membuta dan Mengeraskan Hati


Assalamualaikum. Alhamdulillah. Ya Allah bersihkanlah hati kami sebagaimana bersihnya baju yang bersih. Sedang hamba menjamu sebentar tadi. Ada sesetengah perkara remeh yang kita sukar nak nampak dan ini salah satunya. Terjadi satu situasi dimana sangat menduka citakan dan terdetik kekesalan dengan sikap manusia.
Seorang ayah yang tidak dapat duduk makan kerana menjaga anaknya berumur lebih kurang 3 tahun dari asap-asap perokok kerana kedudukan mereka yang menjadi laluan angin dan kebetulan asap rokok juga.

Kedai tersebut sudah penuh tempat duduk yang lain yang menyebabkan mereka terpaksa duduk disitu memandangkan masa mula-mula mereka memilih tempat itu kelihatan elok sahaja. Apa yang membuatkan hamba rasa terkilan ialah sikap manusia sekeliling. Sungguh sebagai manusia ni, agak mustahil jika kita melihat seseorang yang lain berkelakuan pelik, kita tidak perasan atau melainkan hati kita ini memang keras dan tidak ingin ambil tahu?. Nauzubillah.

Sungguh hamba yang duduk berdekatan rasa tak selesa tengokkan. Kasihan, mengapa manusia yang berdekatan merokok itu langsung, LANGSUNG tidak berasa apa-apa. Disitu hati kita memainkan peranan. Hati yang keras dan buta tidak akan nampak lagi. Kerana mereka sudah biasa sikap, 'Ah' , 'tidak apa la', 'tiada apa-apa pun', . Sikap PENTINGKAN DIRI SENDIRI.

Akhirnya mereka tidak akan nampak lagi yang mana salah dan betul kerana mereka sudah  biasa mengelakkan yang salah dan sudah tidak nampak lagi. Hati yang bersih tatkala di titikkan sedikit demi sedikit dengan ketidak pedulian yang hitam, lama-lama akan kurang rasa serba salah yang hadir dari iman oleh kerana ditenggelamkan dari kehitaman sikap mereka. Bayangkan jika anda ada anak yang kebetulan sakit dan tidak boleh bau asap pada masa yang sama asap rokok bertubi-tubi datang. Mungkin anda akan berkata, 'Kenapa nak makan situ juga, tiada tempat lain ke?'. Jawapan hamba, kenapa ada membuat perkara kurang elok itu, tiada tempat lain ke?.

Jadilah manusia yang kisah tentang persekitaran, bukan dirinya sahaja. Hamba pun banyak kekurangan dan banyak melihat sikap manusia untuk mempelajari hamba tentang kehidupan. Sikap sebegini sudah lama hamba lihat diluar, sangat-sangat kesal dengan manusia begini, Semoga Allah memberikan mereka peluang agar dapat bersihkan hati mereka dan nampak yang benar. Jangan petingkan diri sendiri, jangan kita melihat kehinaan itu satu kehinaan malah kita belajarlah. Fikirlah tentang manusia yang lain kerana kelak ia akan berbalik pada kita.  Wallahualam. :)

2/01/2013

Perangai Macam Hantu Kau Ni, Tengok Cermin, Eh?


Assalamualaikum. Alhamdulillah segala puji hanya kepada Allah atas apa kita lakukan. Dalam hidup ni pernah tidak kita menilai manusia sehingga macam-macam kita kata. Kau ni jahat lah, perangai macam hantu la, kau ni merapu lah ape lah. Cuba kita tengok cermin, lihat diri kita. Eh?.

Kenapa Eh?. Kita lihat dalam cermin tu kita nampak perangai yang teruk itu ada pada kita ke?. Eh?. Mudah sangat kita menilai manusia itu ini tapi kita sendiri yang berterabur. Memang lumrah manusia bila kita tidak suka akan sesuatu kita akan membenci lagi kita menjauhi. Tapi yang menjadikan sesuatu yang keruh lagi mengeruhkan ialah kita menilai dengan kekotoran menjadikannya ia lagi kotor lagi hina.

Sebagai contoh :
Ahmad menjerit-jerit ketika abangnya solat. Sedangkan dia tahu abangnya sedang solat.
Sebagai manusia, sudah tentu kita menilai. Ahmad ini seorang yang biadab. Akan tetapi penilaian dari sesuatu yang kotor akan lagi menghinakannya lagi. Bagaimana tu?. Kita melihat Ahmad menganggu seseorang solat lalu kita menghinanya lagi. Tidak dapat apa-apa pun melainkan marah dan geram sahaja malah mengimarahkan lagi nafsu amarah. Sudah nampak sesuatu yang kotor di kotorkan lagi?

Alangkah ruginya kita tatkala dalam kekotoran itu jika kita menilai dengan sesuatu yang bersih kita akan membersihkannya lagi. Jika kelakukan Ahmad diatas kita menganggap ianya biadab, jikalau kita menilai dengan bersih iaitu kita menganggap ianya satu pengajaran bagi kita supaya kita tidak melakukan perkara tersebut.

Antara yang hamba nampak sekarang ini, malah diri sendiri juga, kita akan menampakkan kehinaan seseorang itu sehingga kita mengkeji, hina dan sebagainya akhirnya kita yang tenggelam dengan kekotoran yang kita sendiri ludahkan. Lagi malang dengan tenggelamnya kita dalam kekotoran, terpalit pula kekotoran itu pada kita dan kita juga melakukannya. Akhirnya?. Sama juga setaraf kita dengan mereka.

Untunglah kita jika kita melihat kekurangan seseorang itu dengan mempelajarinya untuk diri kita supaya mengajar diri kita menjadi lebih baik. Bukan setaraf dengan mereka. Allah mencampakkan rasa benci itu untuk manusia membenci kerana Allah sungguh Allah membenci perkara itu dan kita merasainya juga. Tetapi bukan untuk kita menjadi seperti mereka, akan tetapi kita mempelajarinya.

Sepertimana kita lihat sahaja kaum terdahulu yang dilenyapkan oleh Allah. Dalam kehinaan itu, Allah memberi pengajaran pada manusia kini kerana dalam kebencian itu jika kita menilai sesuatu yang baik ,kita akan nampak yang baik. Segalanya bermula dengan hati kita. Apakah status kebersihan hati kita untuk kita nampak sesuatu itu dari aspek penilaian yang bagaimana?. Tepuk dada, tanya iman kita. Wallahualam. :)
© Titian Tajdid 2014