4/15/2013

Bisa Tanpa Sedar Bersosial Di Internet


Assalamualaikum, Alhamdulillah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir – wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Bisa tanpa sedar bersosial di internet. Dalam kehidupan sekarang ni, dunia internet memang tidak lekang dari kehidupan seseorang. Tidak sehari semestinya online, mahupun sebulan sekali mesti memasuki dunia internet. Ianya mudah, dengan tekan itu ini sahaja, macam-macam kita dapat. Akan tetapi, sejak kebelakangan ini, hamba melihat, sesuatu yang di internet ini rupa-rupanya perlukan satu bimbingan, satu ilmu untuk mendorongkan seseorang kejalan yang benar. Mudah, sangat mudah hamba melihat sesuatu di internet untuk kita terjebak pada dosa, fitnah, dan sebagainya. Apa yang hamba hendak sampaikan ianya merangkumi segala sosial di internet samada facebook, twitter, myspace, instagram, dan macam-macam lagi.

Fitnah

Ada dikalangan kita yang selalu bersosial bukan?. selalu berfacebook?. Kenal butang 'share'?. Butang yang mudah tersebarnya sesuatu. Adakah sesuatu yang betul, atau sesuatu yang salah?.
Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

(Al-Hujuraat 49:6)

Janganlah mudah sangat kita menjadi seperti lembu dicucuk hidung, mudah untuk menekan butang share dan bersahaja tidak menyiasatnya. Dosa dan pahal ditolak tepi. Antara yang berlakunya ialah fitnah penggunaan kata-kata mutiara, KONON dari sekian orang, sekian ustaz dan ustazah untuk kepentingan diri sendiri. Apa yang hamba dapat lihat, kata-kata mutiara kadang kala tidak bermutiara dimana ia bermutiara hanya jika ianya bersependapat dengan kita. Contoh jika kita putus cinta, sebaliknya kita berbalik pada Allah, minta tolong padanya, akan tetapi, terdapat KONON kata-kata mutiara seolah2 menaikkan semangatnya dan menyokongnya lagi membuat perkara yang salah. Apakah mutiara itu?.

Fatwa Facebook, Twitter Dan Pelbagai

Antara yang popular ialah mereka ini lebih suka mengikut fatwa facebook dari fatwa yang sebenarnya. Sebagai contoh ialah halal haram. Mudah sangat perkara 'haram' tersebar membuta tuli tanpa menyiasatnya. Ianya memberikan kesan yang sangat buruk kerana akan menimbulkan syak wasangka dan was-was dikalangan kita. Walhal perkara tersebut tidak benar. Disebabkan mudah sangat menekan butang share, mudah sangat ditipu, tindakan tanpa berfikir berlaku.

Pernah berlaku sesuatu produk itu haram kononnya, tanpa disiasat terlebih dahulu, tapi lebih percayakan fatwa facebook, iakan menyusahkan diri sendiri jika produk itu keperluan kita sendiri. Bagaimana?. Tidakkah ianya menyusahkan diri sendiri?. Sanggup menyusahkan diri sendiri kerana Fatwa Facebook?. Walhal kita sendiri yang buta yang mahu mencari bukti. Islam tidak mengajar kita untuk menilai sesuatu dengan andaian dan kata-kata sahaja atau dari laman sosial popular atau fan page yang berjuta likenya. Perlukan bukti dan malah sekarang sudah ada badan-badan yang bekerja untuk mencari pengesahan. Hanya perlu telefon dan tanya sahaja mudah. Mengapa nak susahkan dirikan?

Lebih teruk lagi fitnah mengenai seseorang, lebih menyedihkan lagi fitnah terhadap ulamak, lebih hina lagi fitnah pada Rasulullah S.A.W. Fitnah bagaimana terhadap baginda?. Dengan menyebarkan hadis yang palsu, Ianya sangat sangat ditegah, kerana menyandarkan sesuatu yang palsu kepada baginda. Sangat Salah!. Hadis yang disebarkan, perlukan kita menyiasat siapa perawinya, adakah ianya sahih atau sebaliknya. Jangan mudah kita lihat ia hadis, maka terima sebulatnya. Tidak. Jangan mudah kita memperoleh dosa dengan kebodohan kita sendiri. Berfikirlah.

Referlah pada sesuatu yang pasti, ustaz atau mana-mana laman web agama ustaz mahupun dari kerajaan sendiri. Tidak susah pun, tapi sebab lebih percayakan facebook dari sumber yang pasti atau MALAS nak mencari. Akibat terlalu lama di internet sehingga malas segalanya. Lebih kritikal jika ianya sehingga berjangkit ibadat kita. Nauzubillah.

Meraih Simpati Dengan Menggunakan Islam

Antara sikap yang paling hamba sangat kasihan, marah, kecewa, dengan sikap yang mempergunakan Islam sebagai meraih simpati. Mengejar like. Mengejar visitor blog. Mengejar dunia dengan islam. Antara yang hamba lihat ialah dengan berkata 'Like ini, dapat pahala', 'Share ini dapat pahala', itu ini, menjadi 'ustaz/ustazah' untuk kejar dunia. Lebih parah sehingga ianya akan membuatkan kita rasa serba salah, samada perlukah like, perlukah share, perlukah?.. Rasa bersalah mula selubung diri dan ianya membuatkan islam nampak seperti memaksa. Mereka ini golongan yang akan mengotorkan imej islam sendiri tanpa mereka sedar. Islam sendiri tidak memaksa manusia yang lain untuk menganut islam. Apakah kita ini cukup berkuasa untuk memaksa dengan hanya menyuruh menekan buang share dan like?.

Ada juga merupakan sesuatu yang sangat mustahil iaitu facebook akan membayar1 like = 1 USD untuk sekian sekian.  Ianya mustahil, dan sangat mustahil kerana setakat ini tiada lagi hamba tengok berita facebook membuat perkara tersebut. Apakah sebab utama mereka melakukan begitu ye?. kerana Like?. Cuba kita tukar, 1 like, 1 zikir kita akan lakukan, lebih baik bukan?.

Aurat Dan Kata-Kata

Perkara ini sudah lama rasanya, tetapi masih ramai lagi yang tak nampak atau tidak mahu menampakkan dalam diri. Aurat, sudahlah kita tahu dari mana ke mana, tapi masih ada lagi yang melanggarnya. Mungkin ada yang berkata kita ini terlampai 'islamik', dah pakai tudungkan, apa lagi nak tutup?, dah tutup rambut dah, nk tutup apa lagi?. Kasihan melihatkan mereka yang memandang aurat hanya kepada fesyen, bukan kerana mahu memelihara diri mereka. Kita yang menegur kena marah, walhal kita nak memelihara mereka, tapi mereka yang tidak mahu memelihara diri sendiri. Mereka sendiri yang menolak diri mereka ke lembah hina, mereka sendiri yang mengniayai diri sendiri. Semoga kita dijauhkan dari sikap begini.

Manakala untuk kata-kata, boleh hamba katakan, sudah hamba kemukan pada entri blog Luahan Sesuatu Pada Laman Sosial.

Konklusi

Konklusinya, tiap apa yang kita lakukan dalam dunia ini, perlukan petunjuk, perlukan bimbingan, perlukan suatu garisan perbatasan agar kita nampak mana salah, mana benar. Malah islam sendiri mengajar kita dengan adanya pahala dan dosa, syurga dan neraka. Mengajar kita untuk memilih yang baik, menolak yang hina. Bukanlah islam ini agama yang memaksa, ketat dan sebagainya. Tetapi perlukan bimbingan dalam sesuatu untuk menjadikan sesuatu itu lebih cantik dan murni. Tiada perkara di dunia ini yang bebas tetapi boleh berjaya. Tidak. Gunalah kemudahakan yang ada di internet dengan sebaiknya. Belajarlah ilmu yang berasa kukuh seperti buku, guru dimana mempunyai bukti penyampaian. Bukan belajar ilmu yang sesat tiada asas yang kukuh iaitu dari laman sosial manakala bukti dari andaian dan pemikiran sendiri. Itu juga merupakan pencemaran pengambilan ilmu dalam islam.

Namun ada juga dilaman sosial yang mengajar kita agama seperti Ustaz Azhar Idrus, Ustaz Zahazan, Ustaz Zaharudin, Dr. Maza dan ramai lagi para cendiakawan, alim ulamak. Mereka mengunakan platform seperti ini untuk mendekat kita pada agama, tapi kita sendiri tidak mahu membantu diri sendiri. Siapa lagi?. Sedar tidak sedar, sudah ke tekak nyawa kita baru nak menyesal. Ingatlah, dalam sesuatu perkara itu semua nya ada batas garisannya sendiri untuk diri kita, untuk kemudahan, kerana kita sendiri tidak sempurna dan perlukan batasan untuk mengawal diri kita. Tidak susah, Cuma kita sendiri sahaja yang menyusahkannya. Sangka baik. Wallahualam. :)

2 comments:

  1. yang penting kita guna sesuatu itu dengan baik dan bermanfaat kan :)

    ReplyDelete
  2. benar, setiap perkara itu ada baik dan buruk, kenalah kawal diri ni dari terjebak ke buruk.. :)

    ReplyDelete

© Titian Tajdid 2014