5/28/2013

Ego Dan Usia


Assalamualaikum, pernah dengar kata-kata "Kami ini makan garam dulu dari anda, kami tahu". Jawapan hamba "Banyak sangat garam sampai kena darah tinggilah tu". Haha. Memang benar saban hari kita hidup, makin banyak kita belajar. Namun setiap orang yang belajar dari hari tu, tidak semua memperolehi sesuatu itu dalam kadar yang sama. Mungkin hari ini kita rasa sudah banyak kita belajar, sedangkan ada juga yang langsung tidak tahu apa yang dibelajarnya. Be;ajar merangkumi pelbagai aspek, yang sudah kita ketahui ialah pembelajaran akademik. Di sekolah, universiti, pondok atau sebagainya. Tetapi yang kurang kita belajar ialah kehidupan yang mengajar kita ini. Pernah tidak kita lihat seseorang yang walaupun umurnya sudah lanjut, tetapi perangainya tetap sama seperti kanak-kanak, atau orang yang sudah kemalangan kereta berpuluh kali masih lagi memandu merbahaya. Kenapa?. Mungkin kerana terlalu banyak ilmu akademik sehingga sudah tidak muat ilmu kehidupan atau keras kepala tidak mahu terima?.

Kenapa Tidak Mahu Terima?

Antara yang hamba nak kupiskan dalam perkara ego dan usia ialah dimana disitu ada usia, disitu ada ego?. Benar?. Pernah kita lihat situasi orang yang berusia ini lebih egonya yang berkata dialah yang benar dan tidak layak ditegur. Apatah lagi seorang pemimpin. Adakah seorang pemimpin yang memegang pangkat paling tinggi tidak boleh ditegur kerana pangkatnya?. Sedangkan sahabat dahulu, ada yang ditegur oleh rakyat sendiri kerana sikapnya lalu menerima dan membetulkannya. Apakah kita ini lebih mulia dengan tidak mahu menerima teguran?.


Mengenai usia, mungkin masih ramai lagi berfikiran, lebih banyak usia seseorang itu, lebih banyak pengalaman dia, lebih banyak ilmu dia. Memang benar, mungkin sepanjang hidupnya itu yang lebih dari diri akan mengajar dia lebih lagi dari diri kita. Tapi tak semua apa yang diajar pada setiap detik usianya itu sama dengan apa yang kita belajar. Umpamakan didalam kelas, setiap murid belajar subjek yang sama, adakah setiap muridnya itu dalam input yang sama?. Adakah setiap seorang itu faham apa yang dipelajari?. Tidak. Setiap manusia dilahirkan berbeza aspeknya tapi sama rohaninya. Ada juga hamba lihat diluar sana sikap 'abang' 'pak cik' 'mak cik' yang bersikap seperti adik adik yang berlari bersuka riang manakala pernah juga hamba lihat, adik-adik yang bersikap seperti orang dewasa. Hendak lihat contoh 'abang' 'pak cik' 'mak cik' yang hamba sebut diatas?. Lihat sahaja di television. Hiburan yang menterbalikkan pemikiran manusia, bukan sahaja didalam television malah ianya memberi kesan pada penontonnya juga.

Usia Dan Fikiran, Manakah Ilmu?

Memang benar, orang yang berusia ini pengalaman mereka lebih banyak dari yang muda. Ianya satu kelebihan bagi yang muda untuk belajar lebih awal dan lebih bersedia akan masa depan dengan kita belajar dari pengalaman susah senang pahit mereka. Tetapi dalam sesuatu itu yang menjadikan ianya kurang enak dimana pengalaman atau ilmu yang dikatakan lebih tua ini menjadikan ego mereka tinggi menggunung. Menjadikan mereka tidak pernah salah dan tahu akan semuannya. Ianya salah begitu.  Ilmu itu datang dari mana?. Adakah dari usia ataupun pemikiran seseorang?. Kita lihat contoh diatas iaitu didalam kelas, semuanya belajar subjek yang sama pada waktu yang sama, tetapi tidak semua dapat memahami perkara yang sama. Sebab apa?. Sebab pemikiran mereka, cara mereka berfikir untuk memahami perkara tersebut. Setiap orang akan mempunyai cara yang tersendiri dalam memahami satu perkara dan ini dapat menyerapkan ilmu dari pemikiran itu. Cuba kita duduk sahaja didalam kelas itu sehingga tua tanpa berfikir. Adakah boleh kita berkata 'Aku sudah lama duduk dikelas itu, jadi aku tahu semua perkara'. Walhal dia hanya duduk sahaja. Jadi, usia atau fikiran?.

Hormat Dan Fahami

Tidaklah bermaksud jika muda mempunyai lebih ilmu makan ianya kurang ajar atau mahu mengajar yang lebih berusia yang kononya lebih tahu segalanya. Mengapa perlu ada sikap 'aku besar, akulah segalanya' sedangkan ada lagi yang mengetahui. Yang muda hormat yang tua, yang tua hormat yang muda. Saling hormat menghormati. Tidaklah begitu lebih elok. Tatkala hormat menghormati itu ada, akan tertimbulnya perasaan faham memahami sesama untuk bersama belajar dan menjadi lebih baik lagi. Bukanlah yang tua sahaja perlu mengajar yang muda sehingga yang salah juga diajarnya, yang muda pula perlu menjadi seperti lembu dicucuk hidung. Tidak begitu. Perlukan sikap dimana pengajar juga boleh belajar dari pelajar untuk kesenangan bersama. Tidak kisahlah jika anda itu professor, doktor atau sebagainya, jikalau anda berasa anda sudah tinggi ilmu sehingga tidak mahu menerima pendapat orang lain. Anda tidak layak memegang nama sebegitu kerana Khalifah terdahulu pernah ditegur oleh sahabat apatah lagi kita ini yang hanya nama sahaja yang panjang.

Fahamilah orang lain, tidak kisah tua atau muda. Fikirlah tentang mereka, apatah lagi jika dalam memberi ilmu dan pendapat sesama kita. yang muda mahupun yang tua. Mungkin sukar untuk yang berusia menerima tapi sukar juga untuk yang muda menerima jika orang yang lebih berusia tidak mahu menerima. Kerana tiap-tiap sesuatu yang diterima oleh orang itu berbeza dan mungkin yang lebih muda lebih merasa dari sesuatu yang lain manakala yang tua juga lebih merasa dari sesuatu yang lain. Jika bersama mengambil intipati akan sesuatu itu, dua-dua pihak akan mendapat faedahnya.

Bukalah minda, bukalah hati untuk menerima teguran dan mengeluarkan pendapat. Tiap-tiap teguran itu untuk dijadikan pembelajaran bukan dijadikan satu aset penebalan keegoan. Manakala tiap pendapat itu mengajar diri sendiri malah berkongsikan pada yang lain agar ilmu itu tersebar dengan lebih meluas kerana tiap kita ini menerima sesuatu itu dari perspektif yang lain dimana mungkin dapat membuka pandangan pada orang lain agar lebih memahami dan lebih mempelajar akan sesuatu lebih mendalam. Kadang kala apa yang difahami oleh orang lain lalu disebarkan akan memberikan kita peluang untuk kita lebih faham dari apa yang difahami. Bayangkan ianya satu sistem MLM yang meluas, daripada satu ilmu yang kecil lalu disebarkan. Ianya akan berlaku jika tiadanya EGO dari USIA. :)

5/17/2013

Berniat Baik Tetapi Menyakitkan?


Assalamualaikum, pernah tidak dalam kehidupan kita ini, kita diberi keputusan, rasanya terdapat pelbagai lagi keputusan yang kita dah buat sehingga ke hari ini. Tapi cuba kita fikirkan sejenak atas apa keputusan itu adakah atas landasan yang benar atau tidak?. Memang benar mahu berniat baik tetapi menyakitkan itu bagaimana pula?. Adakah landasan itu tidak penting?.

Landasan

Cuba kita lihat sahaja kereta api, ya, kereta itu membawa penumpang dari satu tempat ke satu tempat, dan ianya satu tindakan yang benar, akan tetapi, cuba kita lihat pada landasannya, landasannya menegak, cuba pula kita mengubah landasan itu kepada sesuatu yang kurang elok, tidak kisah samada dari segi bahan mahupun dari rupa bentuknya, adakah niat atau tujuan membawa penumpang ke satu tempat yang tidak akan berubah?. Tidak!. Ianya akan berubah, samada dari segi keselamatan mahupun nyawa orang yang menumpang.

Berbalik pada landasan kepada keputusan, yela, mungkin senang untuk hamba berkata, itu ini sukar, susah dan sebagai untuk membuatkan keputusan. Akan tetapi kita mahukan sesuatu yang baik, tapi landasan atau asas kepada yang baik itu sudah tidak baik, dan kita harapkan yang baik?. Ianya seperti kita melakukan maksiat 24 jam, tetapi kita mahukan syurga Allah tanpa kita usaha. Ianya sia-sia!.

Mungkin sakit akan memberi keputusan itu. Biarlah sakit sekarang dari sakit yang lama banyaknya akibat keputusan atas sesuatu yang tidak benar.

Menjaga

Ya, niat kita mahu menjaga hati, bla bla bla dan sebagainya. Akan tetapi adakah kita menjaga hati dengan memberikan sesuatu yang tidak benar, Umpama memberi hadiah pada seseorang, sampul yang cantik, walhal dalamnya adalah sampah. Manakala adakah lebih elok jika kita berkata kita tidak mampu memberi hadiah dan orang tersebut akan lebih memahami.


Kadang-kala perspektif kita sendiri yang salah bagaimanakah dengan sifat menjaga tersebut. Kita menyangkakan dengan melakukan perkara yang salah akan menjaga yang "kononnya" mengorban diri untuk kebaikkan orang lain. Apakah kegilaan itu?. Islam juga sering berkata, matlamat tidak menghalalkan cara. Tidaklah kita bermatlamat nak menjaga hati sehingga kita lupa dosa itu apa walhal sebenarnya apa yang kita nampak menjaga hati sebenarnya melukakan lagi umpama musuh didalam selimut.

Jujur

Jujurlah biarpun ianya sakit. Jangan disimpan selagi mana ianya akan menjadi nanah, dan akhirnya sakit itu sendiri tidak dapat dipulihkan. Hamba sering melihat kadang kala benar tindakannya itu menjaga, tetapi tidak berkena dengan caranya yang melibatkan sesuatu yang tidak baik lalu menyakitkan lagi. Apakah sukar untuk kita jujur akan sesuatu itu? atau kita lebih suka rasa baik sekarang dan akhirnya dalam diam ianya satu kekotoran yang merosakkan. Adalah lagi hebat kesannya jika ianya sudah menjadi satu tindakan yang selalu dilakukan sehingga tiada lagi rasa segan silu bahawa ianya salah dan keliru dan buta bahawa ianya salah.

Biarlah merasa sakitnya kerana landasan yang benar. kerana ianya akan membawakan kepada matlamat yang lebih baik lagi. Daripada kita menciptakan satu landasan yang kotor yang buruk, biarpun matlamat asalnya baik dan akhirnya?. Adakah sesuatu yang kotor dan buruk itu akan bertahan lebih lama berbanding sesuatu yang baik dan benar?. Biarkan sahaja manusia mahu berkata kita ini apa itu ini asalkan kita ada landasan yang kukuh dan benar daripada ktia menjadi manusia yang putih diluar, akan tetapi hitam didalam.

Sungguh hamba sendiri merasakan perkara ini sesuatu yang menjadi kebiasaan dalam majoriti masyarakat kini. Demi menjaga tanpa mengira landasan. Mereka alpa akan kesannya yang lebih lagi buruk dan akhirnya?. Bisa dan kehinaan yang timbul. Mungkin bukan sekarang, tetapi akan tiba juga masanya. Kerana kita ini manusia, manusia yang lemah yang tidak mampu membebankan sesuatu yang buruk sebegitu lama kerana "sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh ketanah jua". Ada kita lihat orang yang berlandasan sesuatu yang baik dan jatuh kerana dia melakukkan perkara yang baik?. Apakah?. Tidak!. Tidakkah kita sedar bahawa tindakkan "kononnya" nak menjaga itu umpama mementingkan diri sendiri, kerana ktia tidak mahu sakit itu sekarang, walhal kita tidak nampak kesannya akan datang. Mungkin kita tidak mahu menyakitkan orang lain sekarang, tetapi ianya satu tindakan yang mementingkan diri sendiri kerana ianya akan menyakitkan orang lain itu kelak.


Praktikkan dalam diri ini supaya kita bersifat jujur dengan seseorang, bukan kerana mahu menjaga hati, hubungan atau sebagainya. Kejujuran itu penting kerana landasan itu akan membentukkan apakah keputusannya. Biarlah kejujuran itu satu kesakitan kerana landasan yang baik, jangan kesakitan atas landasan yang sudah lama kita bina atas perbohongan dan lakonan semata-mata. Lagi lama landasan itu terbina, lagi besar kesannya, landasan yang baik akan memberikan kesan yang besar akan kebaikkannya, landasan yang buruk. Wallahualam. Hamba berkata ini bukanlah berkata hambalah yang baik, hamba ingin mengingatkan kepada semua kerana hamba sendiri merasa akan kesakitan yang berlandasan tidak baik, keputusannya sangatlah tidak menyeronokkan malah merosakkan sebahagiannya kehidupan antaranya ialah KEPERCAYAAN. Semoga kita semua dipelihara dari diberi atas sesuatu landasan yang kotor dan kita sendiri memilih akan landasan yang baik. Ingatlah keputusan itu menciptakan satu landasan yang keputusannya bahawa kita sendiri yang menciptakan dari dahulu. Baik atau buruk. Baik sekarang dan hancur kelak, atau sakit sekarang dan baiknya kelak. Fikirkan. :)

5/02/2013

Pendirian Diatas Kaki Sendiri


Assalamualaikum, Alhamdulillah. Rabbi inni lima anzalta ilaiya min khairin faqir – wahai tuhanku, sesungguhnya aku ini fakir kepada apa sahaja kebaikan yg engkau turunkan. Pendirian Diatas Kaki Sendiri. Dalam kehidupan kita ini, setiap masa, setiap langkah kita buat keputusan. Dari bangun tidur, sampai tidur. Dari lahirnya kita dapat akal sehingga ke akhir nafas kita. Setiap saat itu kita melakukan keputusan tanpa kita sedar. Dari mana datangnya keputusan yang kita sendiri tak terfikir tapi kita sendiri sudah membuat keputusan tersebut. Sebagai contoh, bangun tidur, apa kita lakukan?. Mandi?. Tidak semua orang bangun tidur mandi, mereka ada juga buat kerja lain. Tapi keputusan kita memilih untuk mandi sebab datang dari pendirian kita, mungkin kita lebih suka mandi untuk menyegarkan badan. Sebab pendirian kita.

[title text="Pentingkah Pendirian?"]

Menurut hamba, pendirian ini sangat-sangat penting dalam diri. Sebab ianya merangkumi pelbagai perkara. Dari agama, kita disuruh untuk berpendirian kan islam iaitu menyembah Allah sahaja dan menegakkan agamaNya. Itu sudah semestinya ada dalam diri. Pendirian tersebut jika lemah dalam diri, maka, lemah lagi pendiriannya yang lain.

Pendirian sebenarnya membantu kita dalam sesuatu perkara yang melibatkan pilihan. Tidak kira samada mahu memilih atau mahu bertindak. Setiap perkara itu perlukan pemikiran dan pendirian. Tetapi jika kita berasa was-was, tidak yakin, apakah sesuatu yang kita lakukan itu akan berjaya. Cuba kita lihat sahabat dahulu, adakah mereka melakukan keputusan dengan mengikut hawa nafsu dan agak-agak sahaja?. Tidak!. Mereka ada pendirian yang dibina dari Islam, Ilmu Quran dan pelbagai yang dipelajari. Pendirian yang dibina dari ilmu lalu ditafsirkan kepada tindakan yang tepat.

Pendirian Dan Ilmu

Dari ilmu, ianya akan mengajar kita untuk bertindak, membina satu pendirian yang benar. Tidak ilmu pun boleh ada pendirian, tapi tidak akan sekuat pendiran yang berilmu. Bayangkan pendirian itu satu bangunan dan ilmu itu satu cerucuk yang memegang rumah tersebut agar lebih kukuh. Memang mustahil untuk membina rumah sahaja, akan tetapi kita perkara buruk berlaku maka akan mengakibatkan kesan yang buruk.

Pendirian yang berilmu akan memandu dan melindungi dari anasir-anasir di luar yang kian banyak. Kadang kala satu perkara yang disebut oleh orang lain, akan membuatkan diri kita menjadi huru hara, kerana apa?. kerapa kurangnya ilmu dan tidak kukuhnya pendirian kita. Tatkala seseorang yang berpendirian berilmu, apa jua perkara yang datang, mereka dapat melawan dan malah dapat mengukuhkan lagi pendirian mereka untuk terus tegak atas kaki sendiri.

Risiko

Dari pendirian kita, tidak kisah berilmu atau tidak. Akan ada satu lagi perkara yang menjadi penimbang kita. Risiko. Risiko dalam sesuatu tindakan atas pendirian kita yang mempengaruhi pemilihan atau tindakan kita. Dalam setiap tindakan atau pemilihan kita sendiri akan ada risikonya sendiri. Malah, kalau kita bangun tidur, nak memberus gigi itu pun ada risikonya, risiko tersalah ubat gigi, risiko terjatuh bilik air, risiko salah berus, macam-macam lagi risiko.Mungkin kita akan berkata,
Pilihan nak berus gigi lain, risiko dia tak tinggi mana, macam mana pula pilihan yang besar?. Melibatkan masa depan?

Cuba kita lihat, dari kita kecil, bayi, sampai kita besar, macam mana kehidupan kita?. Adakah sama macam kita hidup dahulu?. Tidak bukan?. Setiap perkara itu, walau bagaimana kita cuba pun, tetap akan berubah, berubah dari satu ke satu perkara. dari kecil ke besar, yang besar boleh jadi kecil. Namun perubahan itu sebenarnya apa?. Perubahan yang mengajar kita sebenarnya, perubahan yang mungkin kita akan nampak ianya besar sekarang, akan tetapi, cuba kita lihat ke masa depan, ianya berdasarkan risiko kita sendiri yang memilihnya. Sebagai contoh, ketika kecil, kita memilih mainan, satu pemilihan yang sukar, kerana memang minat kita akan permainan, saban hari, kita ada pendirian yang dari dahulu sukar kita memilih, akhirnya akan memberikan kita satu pilihan yang kita pilih atas pendirian yang terbina dari sesuatu yang kita belajar sukar dahulu.

Apa kena mengena melibatkan dengan masa depan?. Dari kecil dahulu dimana kita sukar membuat pilihan masa depan, ada kita terfikir akan masa depan?. Sedar tidak pemilihan yang kita buat ketika kecil itu sebenarnya besar juga risikonya, mana tahu permainan yang silap akan memberikan kemalangan, tidakkah melibatkan masa depan?.. Sebenarnya ianya semua bergantung pada bagaimana perspektif kita dalam mengendali risiko tersebut.

Ya, sukar untuk kita fikirkan, macam-macam kita akan fikirkan, tapi dari situ perlu ada pendirian dan ilmu untuk menjadi pemandu kita. Bagaimana kita melihat risiko tersebut?. Sesuatu yang buruk?. Setiap perkara ada risiko sendiri. Takutkan risiko, apakah hidup ini?. Mungkin kita nampak ianya besar, akan tetapi sebenarnya kita tidak melengkapkan diri kita dengan ilmu dan pendirian. Ilmu dan pendirian memandu kita dalam menghadapi kita akan risiko tersebut. Seperti kita belajar di sekolah, risiko untuk gagal dalam peperiksaan ada, Ya, kita takut, tapi apa kita buat?. Kita belajar dan dari belajar akan terbinanya pendirian kita untuk kita hadapi risiko takut itu. Kita hadapi juga risiko tersebut sungguh kita tahu apakah risikonya. Usaha kita untuk menuntut ilmu itu juga akan membinakan kita pendirian untuk kita mencipta pendirian dalam diri

Berserah

Dalam konsep berserah sebenarnya, merangkumi ilmu, dan pendirian. Dimana, ilmu yang ada akan menetapkan pendirian itu lalu menghadapi risiko. Siapalah kita ini jika bukan hanya manusia biasa. Kita sudah cuba, kita sudah usaha, akhirnya kita berserah. Kita tahu risiko baik dan buruknya. Akan tetapi jika kita telah lakukan terbaik. Insya-Allah kita akan dapat yang terbaik. Allah tidak akan mengniayai hambanya sendiri. Apa kita buat, itu kita dapat. Kalau tidak usaha, manalah datang hasilnya. Jika tidak menjadi juga atas apa kita usaha, itulah namanya risiko, risiko yang kita perlu terima atas apa yang kita lakukan, baik buruknya. Apapun setiap perkara itu ada hikmahnya, hikmah yang mengajar kita atas apa kita usaha.

Teguhkan, binalah pendirian kita, berasakanlah ilmu yang benar. Ilmu sebenarnya penyuluh jalan malah penegak pendirian kita. Jika kita lihat, ramai ada pendirian sendiri, yang benar ada, yang pendirian yang salah juga ada. Tapi kita perlu adakan pendirian kita yang berdasarkan ilmu yang benar agar dapat melindungi diri kita dari pendirian mereka yang salah. Jangan takut untuk mengambil risiko akan sesuatu, sebab takutnya risiko kerana kurangnya pendirian kita. Tegakkan pendirian kita untuk hadapi risiko. Usah takut akan masa depan, akan tetapi kita ada ilmu, pendirian, usaha, yang meneguhkan kita akan risiko bakal hadapi. Semoga Allah sentiasa melindungi kita dalam ilmu yang benar, menjadikan pendirian kita kukuh dan memberikan hasil dari usaha yang kita sandarkan dari ilmu dan pendirian. Insya-Allah. Wallahualam. :)
© Titian Tajdid 2014